Membingkai Ide yang Berserak Catatan yang Menolak Lupa

Sowing Seeds of Peace




A lady smiled. She was chewing betel which made her lips reddish. On a brink rock, she was sitting. She was staring down the cliff. A beautiful landscape of a reservoir or lake, surrounded by hills which covered by brownish soil.

The lake is located in the middle of barren hills in Napan Village, North Central Timor Regency, East Nusa Tenggara Province (NTT). Green scenery surrounded the lake. There are various types of green vegetables on the lake to the top of the hill: mustard greens, kale, cabbage, to beans.

"This lake is only dry in October. Therefore, we can always plant, " she said. "Unfortunately, we don't have a pump yet, so we take water in the lake to bring it up so we can flush vegetables," she continued.

On the edge of the lake, men were seen busy making beds to be planted. Meanwhile women were watering plants, ferting from organic materials, and cleaning crabgrasses.  There were also seen children playing between the plants.

In this village, everyone has a clear job description. Women do not stay at home and wait for their husbands. Moreover, the women became figures who are actively working. They go with their husbands to the farm, carrying their children.

"Here, every mama-mama comes to work in the garden. In fact, mama-mama also sell all these vegetables to the market, "said that lady. Mama means mother.

This mama statement was confirmed by a farmer, Jose Benu. Almost everyday, he will come to this farm with his wife. They work together and collaborating.

"If there are no women, what can I do?" he laughed. His teeth was seen reddish. Jose Benu was around 50 years old. He is one of the householder who took the initiative to farm around this lake. He also told me that most of the families who working around the lake were former Timor Leste refugees who had chosen to become Indonesian citizens.



"We all came to this village after the referendum. We have been becoming refugees for a long time. We feel safer here, so we choosed to remain in Indonesia," he continued.

Firstly, he worked odd jobs. He was not interested in becoming a smuggler of goods to Timor Leste. Up to now, border areas are prone to smuggling. The inequality in prices of goods in Indonesia and Timor Leste caused by smuggling. For instance, gasoline in Timor Leste costs USD 3 per litre. Meanwhile in Indonesia, the prices was only about 10.000 rupiah or USD 1 per litre.

The goods are smuggled across the border. In fact that the items were smuggled through the jalan tikus (secret passage) which they did not pass the guard post. Even though security is tightened, it always can getaway.

Jose Benu was interested in becoming a farmer. One day, he saw an empty land. He encouraged to meet the land owner, Edmundo Lase. He was allowed to manage the vacant lot.

He invited his colleagues who in the farmer group named Tafe'u to manage it. He explained the meaning of Tafe'u in Dawan, the language used by all Napan people and every villagers in Timor Leste region.

Tafe'u means always upgrading. Which one is upgraded? "Everything can be renewed. Including members of the farmer group," he said.

It have philosophical meaning. The philosopher, Heraclitus who cited penta rei, which means everything in life is always changing. Everything is always dynamic. What is the eternal is the changing itself.

In Jose Benu mind, farming is an activity that makes him forget all the trauma. When he saw the buds of plant growing, he could forget all the tragedies that he had experienced. His physique is becoming stronger, his mind turning fresher.

"Since I practice farming, I have forgotten all the problems and grief. I am happy indeed when I see the new buds appearing, and also green plants which give me freshness, " he said.

Jose Benu

Jose was lucky, in President Joko Widodo era, the Indonesian government built a reservoir on the areas. The government built a small lake in the middle of the barren hill. The lake was the beginning of the collaboration of many stakeholders. Village Government expands the lake. An international agency, UNDP, is conducting horticulture cultivation training for local residents. Even UNDP is preparing organic vegetable seeds for residents.

Jose began to see a glimmer of hope. He applied it on the hill. Firstly, he collected cow and goat dung. Then, the dung is spreaded on the beds, where he made it around the reservoir. After that, he watered it. Later, it is ready to be planted.

He also invited his colleague to make terrace beds, then planted them. Whoever makes raised beds and planting, has the right to harvest. Collaborating with his colleagues at Tafe'u, they grow kale, mustard greens, shallots, and cabbage. Everything is organic.

At first, Jose and his colleagues at Tafe'u were subsistence farmers (self-sufficiency) who only pursued their own needs. All crops harvested are only used for household needs. If there is any leftover, then it is sold to the market. "We are happy because after the harvest, we can meet the necessity of the family. It can also be sold, but not much," he said.

But after attending a training organized by UNDP in collaboration with the Mitra Tani Mandiri Foundation (MTM) and the Indonesian Ministry of Foreign Affairs (Kemenlu), farmers began to increase production yields, then sell them to the market. They began to make it a livehood to support the family.

Seeds of Truce

Jose and mama-mama who work around the lake told me that they were gardening just to fill free time. Although, since attending the training organized by UNDP and the Mitra Tani Mandiri Foundation (MTM), they have begun to see it as a productive economy.

The training is important because up to date the border residents have applied shifting cultivation. They did deforestation, burning, planting, then moving.  In the rainy season, they rarely farm because it is difficult to burn land.

As the result of the training, they can learn many things about horticulture, from planting, caring, to harvesting plants. "Because the support of UNDP and the MTM Foundation, we were able to expand our farms. We were also assisted by a facilitator who gave us input from planting to harvesting," said a mama there.

The training was held in December 2018 which aims to introduce Good Agriculture Practices (GAP). This training was given to 25 farmers in Napan, and 25 farmers in Oesilo. Farmers are taught to grow the vegetables and horticulture in the rainy season, namely tomatoes, eggplants, beans, string beans, kale, and mustard greens.

The training materials was provided included selection of vegetable seeds and varieties, preparation for vegetable seeding, land preparation, vegetable planting, vegetable maintenance, and pest and disease control.

This training is part of a collaborative project between Indonesia and Norway to build the local economy of communities on the border. In hope, that will improve and live cross-border economic activities, and increase the capacity of farmers.

This training on vegetable and horticulture techniques is the beginning of the project cooperation between Indonesia and Norway in the "Partnership Initiative for Institutional Development of Indonesia's South-South and Triangular Cooperation" (PIID-ISSTC), which one of the outputs is peace building through local economic development across the borders of Indonesia and Timor Leste.

The interesting fact about this training is the opportunity for the farmers at the border to learn from each other. Farmers in Indonesia visit Timor Leste, and vice versa. They learn in an equal and joyful atmosphere. They also share experiences.



MTM Foundation Director Josef Maan called the participatory monitoring approaching, namely a cross-visit between farmers regions to monitor each other's program progress. Participatory monitoring becomes a learning ground for farmers, a medium for them to motivate and control each other, fostering healthy competition between farmers with the result that they can advance their joint efforts.

He sees community participation as a very important benchmark in community empowerment. The concept of participation is often integrated in the problem identification and analysis cycle, program planning and implementation.

"If monitoring is carried out in a participatory manner, it will provide many benefits for farmers as actors and beneficiaries as well as for the institutions and implementing agencies of the program. Through this approach, we position farmers as actors and beneficiaries of the program, " he said.

Josef Maan hopes that through visiting each other, farmers in Napan and Oesilo can build interactive processes so that they get to know each other, build networks, share experiences, and learn how to apply correctly Good Agricultural Practices (GAP) and Good Handling Practices (GHP).

This participatory monitoring was effectively carried out for two days in two program areas. Initially several farmers' groups in Napan visited Oesilo. After that, the farmers in Oesilo came to visit Napan.

"We believe that all farmers have experience. Therefore, we hope that they can share their experiences so they can learn from each other," said Josef Maan.

Harvest the Elbow Grease

Agricultural activities in Napan and Oesilo have become fun activities for farmers. One of mama tells, farming is a joyful activity. She will be missing something if she does not come to the garden to check the condition of the plants. "If I saw the plants begin to bear fruit, I would be very happy," she said.

Jose Benu felt his mind become fresher when he saw greenery. "The support of UNDP and the MTM Foundation resulting we can expand the farm. We are delighted, because  growing vegetables can make the body can be fresh, the brain is also fresh. Seeing greenery, can be also made us fresh, " he said cheerfully.

Nowdays, vegetables are starting to be marketed. In fact, the vegetables did not have time to reach markets in Timor Leste, or the people's markets in Kefa, the capital of North Central Timor, because they were immediately bought.  "When harvest coming, I never had problem to sell these vegetables. Before reaching the market, it always sells first. In fact that many people come looking for vegetables here," he said.

Napan Village Head, Yohanis Anunu said agricultural commodities is a mainstay and contributed to increasing the family's economic income in his village. The commodities are corn, rice, peanuts, coconut, banana, cassava, teak, and mahogany. Unfortunately, per capita income is low which about at 500.000 rupiah per month for one householder.

Yohanis Anunu, Napan Village Head

Some villagers like Jose Benu do not want to grow vegetables only. In the lake, he raised fish. He also uses crabgrasses that grow around the lake as fodder. "Cows like to eat crabgrasses which grow in this lake," he said.

His imagination is not only seeing green vegetables, but also fish ponds and the farm there. If agriculture and livestock develops, he can start thinking about ecotourism. His vision that there will be a hut that served local coffee. He imagined that he will witness the magnificent green landscape in the middle of a barren hill.

"Whatever will be happens, I will keep farming. Not only for family necessity, but also I will find peace," he said.

For Jose and many other families, farming is a way out of all the trauma of conflict, as well as a bright way to get a better future.




Para JAGOAN dan Penumpang Gelap Republik


Di televisi, Presiden Jokowi memimpin upacara peringatan detik-detik proklamasi. Semua orang hendak mengenang peristiwa bersejarah itu. Tapi, apa yang disebut dengan mengenang itu selalu politis. 

Kita hanya mengenang episode tertentu, lalu mengabaikan banyak peristiwa lain pada saat yang sama. Kita hanya mengenang saat Sukarno dan Hatta membacakan naskah proklamasi, lalu kita abai pada banyak peristiwa lain.

Saya sedang membaca buku berjudul Gangsters and Revolutionaries yang ditulis sejarawan Robert Cribb. Buku ini telah diterjemahkan ke bahasa Indonesia dan diterbitkan Komunitas Bambu pada tahun 2010, dengan judul Para Jago dan Kaum Revolusioner Jakarta.

Saya merinding saat mengetahui bahwa pada masa revolusi, bukan hanya para nasionalis dan pemimpin pergerakan yang eksis, tapi juga para jagoan, para bandit, dan mereka yang menguasai dunia hitam.




Saat Sukarno membacakan naskah Proklamasi, para bandit dan para jagoan juga bergerak. Mereka mengatasnamakan dirinya sebagai laskar yang berbaju seperti pejuang, kemudian menebar teror di mana-mana. 

Beberapa kelompok memakai atribut agama, lalu mengatasnamakan jihad, untuk menebar teror sana-sini. Ada yang mengatasnamakan dirinya Lasykar Ubel-Ubel. Lasykar artinya tentara dan ubel-ubel adalah sorban yang dipakai jamaah haji di Mekkah.

Mereka menyatroni kantor-kantor dan gedung-gedung milik perusahaan Eropa dan Belanda. Atas nama kemerdekaan, mereka membunuh banyak orang dan mencaplok berbagai gedung, menjarah banyak barang, kemudian menuliskan grafiti “milik repoeblik.” 

Mereka membunuh banyak pegawai kantor pemerintah kolonial, yang saat itu mayoritas adalah orang Indonesia sendiri. Robert Cribb mencatat kesaksian seorang saksi sejarah tentang betapa sulitnya mendapatkan air minum di Klender karena banyak sumur tersumbat mayat orang Cina yang jadi korban pembantaian.

Bagi orang Eropa, bulan-bulan terakhir tahun 1945 adalah masa perampokan, perampasan, penculikan, dan pembunuhan acak di jalanan. Banyak orang Eropa yang menghilang, tiba-tiba ditemukan mengambang di kanal di tengah kota. 

Di banyak daerah, situasinya lebih kelam lagi. Di Kranji, orang Eropa yang bekerja sebagai mandor perkebunan swasta dibunuh. Istrinya lalu diperkosa. Di Karawang, seorang jagoan menduduki kantor bupati dan menyatakan dirinya sebagai bupati. Gangster lain mengambil alih semua perkebunan swasta dan menyatakan miliknya. Di Tangerang, pembantaian pada tuan tanah dan petani Cina terjadi. 

Cribb mengatakan, para pembunuh ini tidak punya agenda politik. Mereka adalah kaum oportunis yang memanfaatkan situasi politik saat Jepang sedang lemah, dan munculnya klaim kemerdekaan dari para pemimpin republik.

Saya tertegun membaca lembaran yang ditulis Cribb. Saya percaya dan amat yakin, para pemipin pergerakan seperti Sukarno dan Hatta mendambakan kemerdekaan karena melihat betapa jahatnya praktik politik dari pemerintah kolonial. Kemerdekaan muncul dari hasrat bebas dan keinginan diperlakukan sebagai manusia yang punya derajat yang sama.

Tapi harga yang diraih untuk merebut kemerdekaan itu begitu mahal. Tidak semua orang-orang punya niat suci untuk membebaskan sesama manusia dan mewujudkan tatanan baru yang lebih berkeadilan. Banyak yang melihatnya sebagai isyarat untuk melampiaskan keberingasan dan kejahatan, sebagaimana pernah dilakukan pemerintah kolonial.

Mungkin Anda beranggapan bahwa tindakan kekerasan adalah hal yang lumrah dalam satu revolusi. Tapi jika itu memang opsi yang dipilih, maka Anda sama saja dengan para kolonialis itu. Anda juga menghalalkan segala cara untuk membunuh yang lain, sebagaimana para kompeni yang datang menjarah di sini. Yang membedakan antara Anda dan mereka hanyalah kekuasaan.

Saya teringat Nelson Mandela, salah seorang manusia hebat yang terlahir di abad ini. Puluhan tahun dipenjara dan ditindas oleh rezim kulit putih, dia tidak lantas memerintahkan pembunuhan pada orang kulit putih. Dia berkata bahwa musuh kita bukanlah orang kulit putih. Musuh kita adalah penindasan dan keserakahan, sesuatu yang bisa hadir di tangan siapa saja. 

Saya teringat kebencian Sukarno dan Hatta pada kolonialisme, tapi tetap membuat mereka berlaku adil. Mereka percaya pada jalan-jalan diplomasi sebab jalan itu tidak menumpahkan darah manusia di mana-mana. 

Mereka bekerja sama dengan siapa pun, apapun warna kulitnya, sebab meyakini bahwa peninadasan adalah sesuatu yang maknanya bisa dirasakan secara universal. Sukarno menghormati guru-gurunya yang orang Belanda, bahkan Hatta menghormati para profesornya semasa belajar di Belanda sana. Mereka menyerap semangat perjuangan justru pada banyak orang Eropa.

versi terjemahan yang diterbitkan Komunitas Bambu

Sukarno pernah merasa  bersalah karena mengampanyekan Romusha, yang kemudian menjadi sumber penderitaan rakyat Indonesia. Tapi dia membayar lunas semua rasa bersalah itu dengan kemerdekaan, yang kemudian menjadi jembatan emas untuk menggapai kemajuan.

Tapi, para pemimpin pergerakan juga manusia biasa yang punya keterbatasan. Mereka tak berdaya ketika banyak kaum radikal mulai meneror dan membunuh di sana-sini. Bahkan seorang pemimpin pergerakan yakni Tan Malaka dibunuh oleh salah satu laskar yang bertindak tanpa koordinasi. Dalam situasi ketika tak ada kelompok berkuasa, semua orang bisa merebut kuasa demi menghamba pada keuntungan pribadi.

Hari ini, kita merayakan 74 tahun kemerdekaan. Tentu saja, ada yang diingat dan ada yang dikenang. Ada ingatan penuh bahagia, ada pula ingatan penuh sedih. Kita memilih mengenang yang bahagia dan merayakannya dengan gegap gempita.

Jika kita benar-benar mengabaikan hal yang sedih, maka di masa depan hal serupa bisa terjadi lagi. Ketika kita bisa gagal mengelola semua ingatan kelam di masa lalu menjadi pelajaran berharga, maka peristiwa serupa bisa terjadi di masa depan.

Perlu sejumput refleksi untuk mengenang kemerdekaan. Ada gembira, ada juga sedih. Perlu juga menyerap hikmah dan mutiara.



Sisi Lain PRAMOEDYA




Hari itu, akhir April 2006, saya sedang nongkrong di pojokan kantin Teksas di kampus UI bersama kawan-kawan antropers. Sahabat Diah Laksmi datang bawa kabar kalau Pramoedya Ananta Toer sedang sekarat. Dia divonis dokter hanya bisa bertahan sehari. Saya dan kawan-kawan terkejut.

Saya teringat cita-cita semasa di Makassar. Saya pernah bercita-cita agar suatu saat bisa makan malam dengan Pramoedya Ananta Toer, lalu mendengarnya bercerita. Saya yakin sekali, seorang penulis hebat pastilah pencerita hebat juga. Saya bayangkan, makan malam bersama Pram adalah hal paling romantis. Bahkan dia diam sekalipun pasti akan indah.

Sayang, ketika tiba di Jakarta dan menjadi jurnalis, saya malah terjebak dengan kesibukan. Apalagi awal-awal saya diminta jadi jurnalis infotainment. Setiap hari saya menguber Luna Maya, pedangdut Anissa Bahar, hingga penyanyi Angel Lelga.

Nanti setelah masuk UI, barulah saya ingat Pram. Sayang, saya terlambat. Ketika tiba di rumah Pram di kawasan Utan Kayu, Jakarta, dia sudah meninggal. Saya ingat dia dikelilingi banyak orang yang membacakan tahlil. Ada banyak orang mengaji di situ. Tapi, tak jauh dari situ, ada beberapa aktivis kiri yang berdatangan.

Saya bergabung dengan rombongan para jurnalis. Seorang kawan bercerita tadi ada seorang budayawan yakni Taufik Rahzen bercerita detik-detik Pram meninggal. Kata Taufik, Pram dikelilingi banyak anak cucunya yang semuanya mengaji. Saat Taufik bertanya siapa yang ajari mengaji, semua anak kecil itu menunjuk Pram. Hah?

Saya lupa nama teman jurnalis itu. Saya ingat dia bilang: “Sudah saatnya kita ubah cerita-cerita tentang Pram. Dia bukan atheis. Dia Islami. Buktinya, dia ngajarin anak cucunya mengaji. Indonesia harus tahu ini.”

Saya tak begitu tertarik dengan apa yang dibahasnya. Saya pikir, soal keyakinan adalah pilihan masing-masing. Anda mau peluk agama apa pun, silakan saja, sepanjang Anda tidak menyakiti orang lain. Selagi Anda baik, saya tidak peduli apa agama Anda. Saya pun akan jadi sahabat baik. Tapi selagi Anda jahat dan menyakiti saya, biarpun setiap hari kamu di rumah ibadah, saya tak akan sudi berteman.

Saya ingat Pram, yang pernah bilang bersikap adil sejak dalam pikiran. Bagi saya, apa pun pilihan ideologinya, dia tetap seorang penulis paling hebat yang lahir di rahim republik ini. Dia pun penulis yang nasibnya paling tragis. Puluhan tahun dipenjara tanpa ada keputusan pengadilan, buku-bukunya dilarang rezim hingga penghargaan terhadapnya pun diprotes ramai-ramai.

Tapi, dirinya tetap penulis yang sangat humanis. Kalimat-kalimatnya khas. Dia tidak menulis sesuatu yang picisan, tetapi sesuatu yang punya dampak bagi bangsanya. Dia menulis untuk sesuatu yang lebih besar mengenai bangsanya.

Dalam buku Bumi Manusia, dia menulis satu sosok dan satu periode yang diabaikan, padahal teramat penting dalam sejarah. Dia menulis tema kebangkitan nasional sebagai sesuatu yang muncul dari berbagai interaksi orang-orang serta semangat zaman yang membawa anak bangsa pada titik untuk merdeka. Di situ ada pergolakan ide-ide menjadi bahan bakar yang menyalakan semangat zaman.

Empat puluh hari setelah Pram meninggal, saya menghadiri diskusi yang diadakan di Bentara Budaya Kompas di Palmerah, Jakarta. Di rumah joglo yang posisinya tepat di seberang harian Kompas, saya mengikuti diskusi Pram yang dihadiri Goenawan Mohamad dan Taufik Rahzen.

Saat babakan pertanyaan, kawan jurnalis yang pernah mengajak saya berbincang, terlihat mengacungkan tangan. “Sudah waktunya kita melihat Pram dari sisi berbeda. Dia seorang Islamis. Dia ulama,” katanya.

Saya melihat mimik Taufik Rahzen yang tidak nyaman. Goenawan Mohamad menjawab dengan kalimat menohok. “Lantas, apa faedahnya jika kita memerangkap dia dalam satu kategori seperti itu? Bukannya itu malah mengecilkan Pram? Bukannya itu adalah sesuatu yang tidak diinginkan Pram sebagai seorang nasionalis yang berdiri di atas kaki semua golongan, khususnya anak bangsa yang tertindas?

Saya setuju dengan Goenawan. Sayang, saya tak bisa mengikuti diskusi itu sampai habis. Saya terima telepon dari redaktur untuk menguntit Luna Maya yang saat itu sedang bersama Ariel. Saya ingin cerita Luna Maya pada kesempatan lain.

Kini, saya memandang poster film Bumi Manusia, adaptasi dari novel yang ditulis Pram. Saya tak punya ekspektasi film ini akan sedahsyat novelnya. Bagi saya, novel dan film adalah dua hal berbeda. 

Yang saya tunggu dari film ini adalah diksi atau kalimat khas dari Pram yang menyentuh, menampar, juga menggedor ruang berpikir. Saya tunggu hadirnya sosok Minke yang diperankan Iqball, idola anak Indonesia “jaman now”. Saya tunggu bagaimana Annelies Mellema (kok saya selalu bayangkan Chelsea Islan yaa) seorang indo belanda yang jelita, dan ibunya Nyai Ontosoroh yang kharismatis.

Saya menunggu momen ketika Nyai Ontosoroh berkata: “Kita telah melawan Nak, Nyo. Sebaik-baiknya, sehormat-hormatnya.”



Buat KAMU yang Gagal Masuk PTN Favorit




Buat kamu yang gagal masuk Perguruan Tinggi Negeri (PTN) favorit, jangan berkecil hati. PTN hanya memberi kamu satu tepukan dada kebanggaan, menjejalkanmu mitos-mitos tentang kebesaran dan kehebatan. Tapi percayalah, itu bukanlah segala-galanya. Malah bisa jadi bullshit!

Di Amerika Serikat, saya mengenal seorang kawan yang ketika menyebut kampusnya maka pertanyaan yang muncul adalah “Yang mana yaa? Kok saya baru dengar?” Tapi kawan itu punya mental tahan banting. Dia jauh melejit dari siapa pun. Dia bisa tampil di banyak konferensi besar dan selalu terpilih sebagai “the best paper.”

Saya juga mengenal seorang kawan asal Aceh. Dia tadinya ingin masuk kampus top di Jawa. Apa daya, dia tak diterima. Mulanya dia bersedih. Dia membayangkan masa depannya akan suram. Dengan sedih dia menerima fakta hanya diterima di kampus Islam kecil di Aceh. 

Tapi dia tidak mau kalah begitu saja. Dia mengasah dirinya dengan tekun hingga ketika lulus, dia diterima dalam program beasiswa ke luar negeri untuk kaum marginal. Dia melanjutkan master di satu kampus top di Amerika Serikat. Dia lanjut hingga meraih gelar doktor. Sebentar lagi dia akan melekatkan kata PhD di belakang kartu namanya sebagai seorang associate professor di satu kampus di luar negeri.

Kalau saja dia percaya dengan mitos hebatnya PTN, mungkin dia tidak akan sampai sejauh itu. Kuliah di kampus luar Jawa, pada perguruan tinggi yang biasa saja, tidak membuatnya kalah. Justru dia tertantang untuk membuktikan sampai mana batas pencapaiannya. Dia belajar dalam keterbatasan, tapi justru itu menjadi pelecut semangat yang luar biasa.

Percayalah, jika punya kesempatan ke luar negeri, coba cek kampus-kampus mana saja mahasiswa Indonesia berasal. Banyak di antaranya dari kampus-kampus tidak terkenal. Bukan PTN hebat. Lantas apa yang membawa mereka ke sana? Sebab mereka punya prestasi, daya survival, serta bisa punya semangat tahan banting untuk mencari beasiswa dan peluang-peluang baru. Mereka kreatif dan punya seribu cara menghadapi tantangan. 

Di luar negeri, semua kampus Indonesia dihitung medioker. Anda semua punya kesempatan yang sama untuk berkompetisi. Selagi Anda punya kemampuan, serta kapasitas, maka semua jalan sukses akan terbentang bagi Anda. 

Bukan nama kampus yang menentukan masa depan Anda, tapi semuanya ada di tanganmu. Pilih mana, menyerah karena gagal masuk kampus besar atau memelihara semangat baja demi menjemput peluang besar di masa depan?

Kampus besar hanya mitos. Bukan segala-galanya. Semuanya akan berpulang pada sejauh mana kemampuanmu menghadapi tantangan-tantangan baru, sejauh mana kemampuan yang kamu miliki untuk bertahan di semua situasi. Di era ini, Anda tak perlu bangga diajari dosen A yang hebat di kampus PTN. Sebab Anda bisa langsung berguru pada banyak profesor hebat di luar negeri yang rekaman kuliahnya beredar di Youtube.

Saya punya cerita lain. Seorang teman lulus dari satu kampus paling top di Jakarta. Ketika bekerja, dia selalu membanggakan kampusnya. Giliran dikasih pekerjaan, dia paling banyak membuat alasan. Dia selalu bilang, kalau di kampus, kami buatnya begini, bukan begitu. 

Dia tidak tahu bahwa semua manajer HRD lebih membutuhkan seseorang yang mau belajar, menyerap hal baru, dan selalu melakukan inovasi ketika bekerja. Andai dia baca buku Thank You for Being late yang ditulis Thomas L Friedman, dia akan mendapati fakta kalau 99 persen perusahaan selalu melatih ulang karyawannya karena pengetahuan dari kampus tak bisa diandalkan.

Dia gagal mencapai banyak target. Malah orang-orang dari kampus biasa justru jauh lebih melejit. Sebab mereka datang tanpa membawa kebanggaaan. Mereka datang sebagai pribadi yang siap bekerja keras dan membuktikan kalau mereka layak diterima. Juga ada motivasi ingin karier yang sepadan dengan gaji agar terus menanjak.

Orang-orang dari kampus biasa ini tertantang untuk membuktikan bahwa kampus hanya persinggahan, bukan sebagai cara untuk menghakimi kapasitas seseorang. Anda boleh saja bangga karena datang dari kampus besar. Namun di dunia kerja, you’re nothing. Kerja-kerjamu yang akan membuktikan seberapa layak Anda dinilai. Jika Anda hebat, buktikan dengan kerja yang juga hebat.

Nah, di era yang saling terhubung ini apakah perlu belajar di perguruan tinggi?

Saya masih punya cerita. Di Jakarta, saya kenal dengan seorang kawan. Dia mengelola usaha pelatihan. Dia sering mempekerjakan para profesor dan doktor untuk tampil memberi materi di pelatihannya. Dia sangat pede ketika bertemu orang baru dan presentasi. 

Saya tidak pernah bertanya latar pendidikannya. Suatu hari dia mengundang Prof Effendy Gazali, pakar komunikasi dari UI. Kebetulan saya juga ikut hadir. Saat makan siang, Effendy bertanya kawan itu kuliah di mana. Saya membayangkan dia akan menyebut kampus besar. Jawabannya, dia tidak pernah kuliah. Pendidikannya hanya SMA. Hah? Kok bisa begitu pede?

Kawan itu bercerita tentang kehidupan yang tidak mudah. Dia meniti karier dari officeboy, kemudian pesuruh di kantor. Tapi dia gunakan semua indra dan nalarnya untuk menangkap semua pembicaraan di situ. Dia ikuti semua materi pelatihan dan gunakan kesempatan untuk diskusi dengan paar. Dia melangkah tanpa beban. Dia tidak takut dibilang bodoh karena memang dia tidak sekolah. 

Kini, dia kelola lembaga pelatihan. Dia mempekerjakan para profesor dan doktor dan digaji 5-10 juta rupiah sekali membawakan materi. Para profesor itu girang bukan main dengan gaji segitu sekali ngomong. Para profesor itu tidak tahu kalau kawan yang tidak punya sekolah itu bisa memanen sampai 100 juta rupiah sekali pelatihan.  

suasana di satu coworking space

Pertemuan dengannya membuat saya banyak merenung. Di kafe-kafe ataupun coworking space, saya melihat banyak anak muda yang setiap hari nongkrong. Tapi mereka tak sekadar nongkrong. Mereka mengelola sektor ekonomi kreatif berbasis digital. Mereka mengelola e-commerce, menjadi youtuber, dan menjadi konten kreator yang tak punya kantor, tapi setiap saat bisa menghasilkan dollar.

Pernah, saya ngobrol dengan Yoan, seorang cewek manis berambut pirang di satu coworking space. Dia tidak tertarik kuliah, tidak juga berniat dapat gelar. Dia hanya lulusan SMA. Pernah, dia hampir lanjut kuliah, tapi setelah membaca pengumuman kalau perusahaan sekelas Google dan IBM tidak pernah melihat ijazah, dia mengurungkan niatnya.

Dia mengasah kapasitasnya dengan mengambil kelas-kelas singkat dan pembelajaran online. Dia memegang tiga sertifikat keahlian dari Google. Kini, dia jadi rebutan banyak korporasi besar. Hebatnya, dia menolak semua tawaran itu. Dia memilih bekerja dari kafe-kafe, sesekali ke Bali untuk berlibur sekaligus bekerja. Sesekali ada di daerah terpencil di Indonesia.

Sebagai orang yang pernah lulus dengan nilai sangat bagus di kampus-kampus besar yakni Unhas, UI, dan Ohio University, saya makin banyak belajar saat melihat banyak hal di sekitar. Dunia sedang bergerak maju. Pikiran pun harus terus bergerak. 

Jangan berbangga hati hanya karena kampus besar dan jaringan alumni yang selalu rajin menggelar arisan setiap tahun. Berbanggalah karena Anda punya kapasitas dan skill yang membuat Anda akan selalu dibutuhkan. 

Temukanlah passion atau sesuatu yang Anda sukai, kemudian kejar dengan sepenuh hati. Penentu masa depan bukanlah kampus atau dari mana Anda berasal, melainkan sejauh mana upaya menemukan emas berlian di dasar diri, yakni kemampuan untuk selalu belajar, menyerap hal baik di sekitar, dan melakukan hal-hal yang kamu sukai hingga kelak menjadi karier yang melejitkan dirimu pada level yang tidak pernah diduga.

Masih percaya dengan mitos kampus PTN?




Jared Diamond, UPHEAVAL, dan Kisah Kebangkitan


buku Upheaval dalam versi terjemahan

Di hadapan saya ada buku Upheaval" Turning Points for Nations in Crisis, buku terbaru yang ditulis Profesor Jared Diamond. Sejak membaca bukunya yang menang Pulitzer yakni Guns, Germs, and Steel, saya selalu mengikuti karya-karya pengajar di UCLA California ini.

Berkat kawan-kawan di Manado, saya bisa membacanya dalam versi Indonesia di tahun yang sama dengan terbitan di luar negeri. Sebagai orang timur, saya senang karena banyak buku bagus diterjemahkan dan diterbitkan kawan-kawan penerbit Globalindo di Manado. Bagi saya itu keren. Timur harusnya menjadi mata air pengetahuan untuk Indonesia.

Tidak semuanya buku Jared Diamond saya sukai. Tapi tetap saja asyik dibaca. Bahasanya renyah dan mengalir, serasa membaca catatan perjalanan. Dalam buku Guns, Germs, and Steel, dia terlalu mengagungkan pengaruh lingkungan pada perilaku manusia. Tapi buku berikutnya yakni Collaps dan The World Until Yesterday, dia menjadi sangat humanis.

Saya sepakat dengan Bill Gates, dunia amat beruntung memiliki intelektual sekaliber Jared Diamond. Profesor ini selalu produktif melahirkan karya-karya bagus dan tebal. Betapa saya penasaran untuk tahu proses kreatifnya. Dia seperti mata air yang tak kehabisan ide. Selalu ada yang baru di setiap bukunya.

Buku Upheaval mendiskusikan bagaimana bangsa-bangsa pernah jatuh, kemudian bangkit dari krisis. Dia melakukan perbandingan pada tujuh negara, yakni Amerika Serikat (AS), Jepang, Chili, Finlandia, Australia, Jerman, dan Indonesia. Dia melihat bangsa-bangsa ini punya kekuatan untuk keluar dari krisis. Dia pun melihat ada potensi yang masalah yang bisa muncul.

Saya penasaran mengapa dia tidak membahas Cina. Padahal Cina adalah calon super power yang menggantikan Amerika Serikat. Di lembaran awal, saya temukan jawabannya. Dia hanya menulis tentang beberapa negara-negara yang pernah didatanginya. Selain Jepang, dia pernah bolak-balik di semua negara itu. Dia menemukan banyak hal menarik tentang kebangkitan dari krisis.

Krisis memang bisa memorak-porandakan satu bangsa. Tapi, ada bangsa-bangsa yang bisa bangkit dan tumbuh menjadi kekuatan baru. Saya ingat penuturan sejarawan Arnold Toynbee tentang dinamika antara “challenge and respons.” Setiap bangsa akan menemui tantangan. Bangsa yang besar adalah bangsa yang bisa memberikan respon atas tantangan yang dihadapinya.

Saya sangat tertarik membaca bab mengenai Indonesia. Jared Diamond melihat adanya krisis pada tahun 1965, ketika ratusan ribu orang dibantai oleh rezim militer. Dia melihat kediktatoran Suharto yang membawa banyak aspek negatif, tetapi ada juga aspek positifnya yakni pertumbuhan.

Meskipun didera krisis, Indonesia malah bangkit dan bisa mengelola ribuan etnik, keterpisahan pulau, serta berbagai agama berbeda.  Saya ingat, dulu ada pernyataan Jared Diamond tentang Indonesia yang bisa terpecah seperti Yugoslavia. Dalam buku ini dia malah melihat kian kuatnya identitas nasional, efektifnya Bahasa Indonesia sebagai bahasa persatuan, serta makin kuatnya integrasi nasional.

Saya melihat pernyataan Jared Diamond mengabaikan beberapa fakta yang muncul belakangan. Dia tidak melihat bahwa negeri ini sedang bergelut untuk menyelesaikan banyak pekerjaan rumah, seperti makin kuatnya radikalisme serta politik identitas. Dia juga tidak melihat ada beberapa hal yang bisa merusak persatuan dan keragaman.



Dalam beberapa hal, saya temukan argumentasi buku ini serupa dengan buku Why Nations Fail yang ditulis Daron Acemoglu. Mereka sama-sama melihat ada krisis, serta ada kekuatan untuk bangkit. Dengan menggunakan perbandingan antara berbagai studi kasus, kita bisa menemukan variasi serta kekuatan untuk berubah.

Saya masih ingin membahas buku ini lebih panjang. Tapi, bacaan saya masih sebatas bab-bab awal. Maklumlah, buku ini baru datang kemarin dari penerbit online. Saya sedang lapar-laparnya untuk menghabiskan lembar demi lembar.

Saya sedang asyik-asyiknya membaca Jepang di era Meiji yang bisa bangkit dengan cara meniru barat, tapi tetap tidak kehilangan akar budayanya. Saya juga menyukai cerita tentang Finlandia yang di tengah krisis bisa mengalahkan Uni Soviet.

Secara umum, Jared Diamond menjadi pengamat politik dan sejarawan di buku ini. Dia agak menyimpang dari buku sebelumnya yang membahas lingkungan dan biologi. Saya tahu bahwa ada banyak yang mengkritik akurasi data di sini. Tapi Jared Diamond telah membuktikan satu hal: gagasan yang terbaik adalah gagasan yang dituliskan. 

Dia memulai satu proyek besar untuk menulis buku yang secara metodologis mempertemukan berbagai kajian. Dia pun telah mempersembahkan pelajaran berharga yang bisa kita petik dari lingkungan sekitar kita, dari setiap bumi manusia, dan dari kisah keruntuhan dan kebangkitan bangsa-bangsa.


De Maccasare ze Rovers




Ayolah anak-anak PSM. Kalian diwarisi sejarah hebat tentang perlawanan yang tak pernah surut. Tiga abad lalu, pasukan kompeni VOC amat gentar jika berhadapan dengan pasukan yang dipimpin Karaeng Galesong. 

VOC menyebut pasukan itu sebagai De Maccasare ze Rovers atau bajak laut Makassar. Pasukan itu bergerak cepat dan mengerikan laksana lanun. Pasukan itu punya spirit tak kenal kompromi. Sekali merengkuh dayung, tak ada istilah kembali.

“Kualleangna tallanga natoalia.” Lebih baik kupilih tenggelam dari pada kembali. Demikian ikrar Karaeng Galesong ketika meneror VOC hingga bertualang hingga tanah Jawa. Mereka melawan kompeni di manapun, di pelabuhan-pelabuhan, juga di atas kapal-kapal yang menembus samudera.

Kini kalian, pasukan ayam jantan PSM, sedikit lagi akan menantang macan Persija. Pertandingan bukan di atas lautan. Tapi percayalah, semangat Karaeng Galesong itu ibarat api yang membakar kalian hingga menyala-nyala hingga permainan kalian bisa selevel dewa di Stadion Mattaoanging.

Di atas lapangan hijau itu, tampilkanlah permainan terhebat sebagaimana pernah ditampilkan dengan gagah berani oleh nenek moyang kalian saat melawan VOC di tahun 1669. 

Sejarawan Anthony Reid mencatat, nenek moyang kalian telah mempersembahkan satu perempuran paling brutal dan paling megrerikan yang pernah dihadapi VOC di negeri-negeri bawah angin.

Jika semangat kalian mulai pudar, jika phinisi mulai tak dapat angin, jika juku eja atau ikan merah mulai terdampar di pasir, rapalkan mantra dari seorang prajurit bernama I Mangngopangi Daeng Ngutung di hadapan Kareng Galesong:

Punna nia bura’ne karaeng rewanggang na inakke
Sere’lipa kuruai kusionjo’ tompo bangkeng
Kusikekke kamma lame kukamma mamo kicini karaeng

"Jikalau ada lelaki yang lebih jantan dari saya karaeng
Satu sarung kami berdua saling beradu
Saling merobek layaknya ubi, seperti itulah yang karaeng lihat"

#ewako #psm


Cerita tentang Sulhan Yusuf




Sebuah buku berjudul Pesona Sari Diri yang ditulis Sulhan Yusuf tiba rumah saya di Bogor. Buku itu dikirimkan langsung oleh penulisnya dari Kota Makassar. Buku ini menjadi temali silaturahmi yang menghubungkannya dengan orang lain.

Saya tertegun memandang buku ini. Saya ingat penulis Paolo Coelho yang pernah bilang, hadiah terbaik bagi seseorang adalah buku yang ditulis sendiri. Sebab dalam buku itu, ada pikiran-pikiran, gagasan-gagasan, sekeping jiwa, kisah-kisah yang terentang lama.

Sebuah buku memang hanya sekeping materi. Tapi di balik buku itu, ada proses bertemu kenyataan, merekam semua ide dalam pikiran, memasaknya dalam renungan, kemudian mengalirkannya sebagai energi dalam setiap kata-kata.

Di balik setiap kata dalam buku ini, terasa kerja-kerja seorang penulis. Saya bisa merasakan bagaimana dia merawat embiro gagasan, mengubahnya jadi energi yang menggerakkan jemarinya untuk mengalirkan ide, lalu merawatnya dengan tanya dan dialog.

Saya bisa bayangkan, ada masa-masa di mana dirinya begadang, memikirkan kata demi kata, kemudian mengubahnya menjadi sesuatu yang tergurat di layar, kemudian buku.

Makanya, setiap tulisan bukanlah sesuatu yang diam. Di situ ada aliran pikiran, sungai gagasan, karang-karang dan posisi pijak, juga ada riak-riak permenungan. Buku adalah himpunan dari semua gelora, samudera, dan gelombang pemikiran seseorang atas semua kenyataan yang dilihatnya, kemudian diubah menjadi energi dalam wujud kata.

Proses membaca adalah proses menyelam dalam samudera gagasan seseorang, melihat dunia yang diciptakan dalam imajinasinya, serta membiarkan diri kita untuk mengalir dan mengikuti setiap tarikan napas dalam alur yang dibuat seseorang.

Kadang-kadang kita mengalami ketakutan, kegembiraan, serta merasakan girang saat membaca. Kita tidak sadar kalau penulis buku adalah pencipta yang menghadirkan semua ketakutan dan kegembiraan itu. Kita mengalir dalam labirin yang disusunnya, dan kelak akan keluar pada alur yang juga diciptakannya.

Saya cukup lama mengenal Sulhan Yusuf di kota Makassar. Dahulu, saya seorang mengikuti kajian-kajian dan bedah buku yang menghadirkan dirinya. Di mata saya, dia memang terlahir untuk dunia literasi. Hidupnya selalu di tengah pusaran literasi. Bahkan dia punya satu toko buku yang memberinya kemewahan untuk bisa membaca semua literatur terbaru.

Belakangan, media sosial kembali mempertemukan saya dengan dirinya. Saya bisa melihat aktivitasnya yang sering hadir di kelas-kelas inspirasi. Dia sering membagikan renungan dan catatan-catatannya kepada khalayak luas di media sosial.

Tulisannya bukanlah jenis tulisan yang menghentak dan membuat kita terbakar lalu marah. Tulisannnya ibarat setetes embun yang membasuh jiwa, menghadirkan banyak permenungan, serta membuat mata lebih terang ketika melihat.



Dia menyajikan tema-tema sederhana, tapi di situ ada banyak hikmah dan pembelajaran. Saya amat yakin dirinya sering membaca kisah-kisah dalam khasanah sufistik dan tasawuf. Dia membaca buku-buku renungan dan penuh pembelajaran. Atau buku-buku hikmah dan kearifan.

Jenis-jenis tulisan seperti ini tidak pernah menggurui, tidak memaksa kita untuk bersepakat, namun menawarkan kita segelas air dingin yang bisa mendinginkan semua gejolak dalam diri. Dia menawarkan semacam rest area agar kita sejenak istirahat dan melihat kenyataan dengan cara yang lebih jernih.

Terimakasih atas silaturahmi yang indah melalui buku bernas ini. Mudah2an saya pun bisa mengirimkan buku saya sesegera mungkin. semoga.



Karena Kita Butuh Prabowo




Betapa membosankannya media sosial belakangan ini. Sejak pilpres usai, sidang MK, hingga berpuncak pada ucapan selamat dari Prabowo, media sosial kehilangan greget. Jadi gak asyik.

Tak ada lagi yang rajin bagikan tautan yang entah dibuat siapa. Tak ada lagi yang sibuk mengajak orang lain berdebat sembari menyoal keyakinan. Tak ada lagi yang rajin membagikan semua hoaks. Kok malah sepi?

Sebenarnya iklim media sosial menjadi lebih terang dan jernih. Ini situasi yang benar-benar damai. Semua orang hanya berbagi hal yang lucu dan unik-unik. Media sosial telah melalui badai dan situasi penuh api kemarahan.

Tapi saya justru merasa hampa. Saya tak lagi menemukan serunya melihat orang saling debat kusir, dengan urat kata yang menegang. Saya kehilangan para analis yang amatannya jauh lebih seru dari para pengamat di televisi.

Dalam banyak hal, huru-hara dan keributan itu cukup menyenangkan. Kita jadi tahu watak dan karakter orang-orang yang selama ini kita kenal. Kadang tak percaya, dia yang amat pendiam tiba-tiba menjadi amat beringas di medsos demi membela seseorang.

Di kampung tetangga, ada tante dan ponakan yang saling maki hanya gara2 beda pilihan pilpres. Malah di kampung sebelah, ada yang tak lagi bertegur sapa. Betapa pilpres ini ibarat banjir yang memisahkan kita ke dalam pulau-pulau yang berbeda.

Kita tak sehangat dulu sebab ada sisa-sisa pertempuran, yang sebenarnya hanya memenangkan para elite. Kita kebagian ampas, debu-debu, serta jelaga dari sisa-sisa pertempuran. Menang dan kalah jadi penting sebab ada kita membawa belati kata yang pernah menusuk kita.

Dalam debat kusir dan pertempuran di medsos itu, kita justru menemukan banyak sisi yang selama ini tak terungkap. Kita pun sering tak menduga kalau kita juga ikut berkontribusi pada sikap saling nyinyir pada sesama.

Para elite mulai rekonsiliasi dan sibuk bagi-bagi kursi dan kue. Kita, netizen yang lugu ini, malah tetap tenggelam dalam situasi pasca konflik. Kita amat berat hati untuk mengulurkan tangan dan menyapa sahabat yang dulu berbeda kubu.

Kita tak bisa menawarkan kursi dan kue, tapi setidaknya kita bisa kembali tersenyum dan berbisik, “Semuanya sudah berlalu, rawatlah semua sikap kritis untuk mengawal bangsa ini. Kalau kau tetap pesimis, tak apa juga sepanjang itu membuatmu bahagia.”

Jujur, saya masih merasa kehilangan medsos yang dulu. Kini hampa. Tanpa greget. Pada akhirnya kita semua sadar bahwa berbeda pilihan selalu indah. Harusnya Prabowo tetap merawat tradisi oposisi biar pendukungnya tetap terkonsolidasi.

Kalau dia ikut-ikutan jadi cebong, betapa sesaknya kolam itu nanti. Betapa tak menariknya medsos tanpa ada perdebatan dan saling sindir. Betapa tak asyiknya dunia ketika semua mengarah pada putaran yang sama.

Kita memang butuh Prabowo. Juga butuh pendukungnya. Kita butuh mengembalikan medsos seperti dulu, saat seorang mahasiswa semester satu merasa hebat kala memaki seorang profesor. Dia merasa keren, saat dunia sedang menertawakannya.

Ah, kini semua terasa hampa.


Laskar DIGITAL untuk Menang PILKADA




“Seberapa efektif kampanye digital untuk pilkada?”

Di dekat pusat perbelanjaan Sarinah, politisi muda itu bertanya. Dia sedang bersiap-siap untuk memasuki arena pilkada. Dia agak skeptis. Sebab di ajang pileg, banyak caleg yang gencar di dunia digital, malah tidak terpilih.

Saya melihat dia ada benarnya. Kampanye digital menjadi trend baru di kalangan politisi. Semua ingin bergerak menjangkau dunia maya dan menguasainya. Semua meramaikan konten dan membanjiri media sosial.

Tapi, ibarat seseorang yang membeli produk elektronik, para politisi itu tidak membaca manual book kampanye digital. Mereka berpikir bahwa makin banyak konten maka semakin disukai. Padahal dunia digital tidak bekerja sesederhana itu.

Biarpun Anda sering kampanye, ketika pesan Anda sulit dipahami, maka pasti akan gagal. Biarpun Anda paling sering buat postingan, selagi gambar Anda mendominasi pesan, yakinlah orang-orang akan tidak peduli.

Kata kucinya adalah bagaimana mengolah pesan dengan sederhana dan langsung mengenai sasaran. Saya beranggapan, secanggih apapun tools yang dipakai, pasti tidak akan efektif jika tidak ditopang oleh strategi mengemas konten dan menyebarkan narasi dengan tepat.

Baca: Perang ROBOT di Kampanye Pilpres

Seorang politisi mesti mempertimbangkan pentingnya membangun kekuatan brand, serta menurunkannya dalam banyak produk kampanye. Ketika brand sudah dipilih, maka kampanye darat dan kampaye udara (digital) akan saling bahu-membahu demi menyebarkan pesan ke mana-mana. 

Satu hal yang harus dicatat. Kampanye digital bukanlah sesuatu yang berdiri sendiri. Dia hanya bisa tegak dan bertenaga jika ditopang strategi kampanye darat yang efektif. Keduanya harus dilihat sebagai satu kesatuan yang saling melengkapi. 

Ketika seorang politisi gagal membentuk citra, maka tidak serta-merta itu adalah kegagalan kampanye digital. Mesti ditelaah di mana titik lemahnya. Apakah pemilihan pesan yang tidak konsisten sehingga membingungkan khalayak, apakah kampanye itu ditopang isu-isu yang diserap kampanye darat, atau jangan-jangan dianggap hanya sebagai pelengkap dari orkestrasi mesin kampanye.

Yang saya amati, hampir semua tim sukses selalu memosisikan kampanye digital sebagai dunia sendiri yang lepas dari bayang-bayang kampanye darat. Padahal, para guru-guru marketing telah memberikan ajaran bahwa di era sekarang, online dan offline harus saling menopang. Tanpa pergerakan darat yang efektif, segencar apapun kampanye digital pasti akan gagal. 

Kampanye digital bisa menjadi mata rantai penting untuk menyebarkan keunggulan, memetakan kekuatan, serta menyebar pesan di setiap relung-relung kehidupan masyarakat. Kampanye digital bisa sedemikian bertenaga ketika dikelola dengan baik, diposisikan sama penting dengan kampanye darat, serta punya strategi mengolah pesan yang baik.

Sejauh amatan saya, ada dua hal penting dalam kampanye digital. Pertama, penggunaan berbagai perangkat teknologi media untuk menyebar pesan. Kedua, teknik bercerita (storytelling). Kita lihat satu per satu.

Teknologi Pesan

Beberapa laporan menyebutkan penggunaan teknologi pesan sangat marak saat kampanye pilpres Amerika Serikat yang dimenangkan Trump. Beberapa lembaga kredibel memberikan bocoran tentang pola kerja konsultan politik Cambridge Analytica (CA) di belakang Trump. 

Salah satu strategi yang digunakan adalah bagaimana mengidentifikasi pemilih yang dapat dibujuk (persuadable voters) dan isu-isu yang para pemilih itu pedulikan. CA kemudian mengirimkan 'pesan-pesan' yang berdampak pada sikap mereka.

Ringkasnya, CA memiliki akses pada jutaan data semua pengguna medsos, setelah itu mulai melakukan riset untuk mengolah data lalu merancang pemasaran digital.  Kekuatan CA ada pada dua sisi yakni “mengenal dan membidik.” 

Pihak CA bisa mengenali profil semua pengguna medsos, kebiasaan, kesukaan, hingga isu-isu yang direspon. Setelah itu, CA bisa memproduksi konten yang serupa peluru bisa dipakai untuk membidik semua konsumen langsung ke jantung kesadarannya, sehingga berdampak pada tingkat kesukaan serta keterpilihan.

Di Indonesia, kerja-kerja teknologi pesan ini semakin marak. Saat pilpres lalu, saya sempat melihat kerja-kerja dari war room (ruang perang) dari satu kandidat presiden. Ruang itu menjadi pengendali informasi, yang memetakan semua percakapan dan sentimen publik, setelah itu merancang strategi yang kemudian menjadi amunisi untuk menyerbu media sosial.

Secara umum, ada tiga unsur utama di setiap pusat komando informasi. Pertama, digital listening tool, yang berisikan perangkat untuk memetakan semua percakapan di media sosial. Kedua, digital media platform, yang isinya berbagai platform media sosial, juga media mainstream. Ketiga, mobile apps, yang digunakan relawan secara mobile di berbagai lokasi.

Ketiga perangkat ini digunakan untuk mengontrol semua aliran informasi. Teknisnya, tim kreator konten akan memetakan konten yang sedang trending, kemudian merancang konten yang bisa viral, meneruskannya kepada para influencer dan laskar media sosial yang akan meneruskannya di lapangan. 

Nah, para laskar media sosial ini tidak selalu seseorang yang rajin memosting sesuatu. Bisa jadi, itu adalah akun-akun robot yang punya kemampuan untuk mendiseminasi informasi lebih cepat. Akun-akun ini bisa menembus berbagai grup-grup di Facebook, juga meramaikan semua grup di Whastapp. 

Teknik Bercerita (Storytelling)

Secanggih apapun perangkat teknologi, jika tidak ditopang oleh teknik bercerita yang baik, maka kampanye tidak berjalan efektif. Artinya, penguatan konten selalu menjadi jantung utama dari proses kampanye kreatif berbasis digital.

Yuah Noval Harari dalam buku Sapiens menyebut teknik bercerita sudah ada sejak manusia pertama eksis. Manusia bisa membangun jejaring dan kerjasama yang massif karena adanya cerita-cerita dan mitos yang disepakati bersama.

Bagi politisi “jaman now” cerita-cerita tentang diri mesti dibangun sehingga orang-orang punya gambaran mental tentang siapa diri Anda. Cerita itu dibangun melalui rekam jejak, kemudian dinarasikan secara efektif. Inilah yang disebut branding. 

Baca: Digital Storytelling untuk Politik

Saya menyusun beberapa tahapan membangun branding bagi politisi di era digital:

Pertama, rumuskan lebih dahulu apa konsep yang merupakan keunggulan Anda. Kalau Anda merasa sebagai wakil anak muda, punya kapasitas, serta kepedulian, jadikanlah itu sebagai tagline. Jadikan sebagai narasi besar untuk kampanye di dunia digital.

Kedua, turunkan narasi besar itu dalam bentuk cerita-cerita sederhana yang menarik. Misalnya, ketika Anda merumuskan kekuatan Anda adalah peduli, maka buatlah berbagai cerita pendukung yang menunjukkan kepedulian.

Tak perlu cerita-cerita besar dengan berbagai teori dan bacaan canggih. Cukup tampilkan pengalaman Anda yang sederhana, misalnya bertemu sejumlah pencari kerja yang kesulitan mengakses informasi lapangan kerja. Berikan contoh pengalaman Anda ketika memulai karier atau wirausaha.

Ketiga, rumuskan strategi dalam membuat postingan. Beberapa postingan yang disukai adalah postingan yang sederhana, tidak menggurui, serta punya pesan penting. Anda bisa memilih satu topik kemudian dikaitkan dengan pengalaman Anda, setelah itu selipkan pesan-pesan penting kepada netizen. 

Setiap hari, evaluasi semua postingan. Dalam waktu tertentu, Anda sudah bisa paham mana yang disukai publik dan mana yang tidak.

Keempat, kembangkan aset digital. Semua akun di media sosial bisa menjadi aset digital. Yang perlu dilakukan adalah kumpulkan pengikut sebanyak-banyaknya sehingga Anda punya sasaran yang bisa dipersuasi dengan postingan-postingan bermutu.

Agar mereka menjadi pengikut setia, cari tahu apa yang mereka sukai, kemudian buat postingan yang sesuai dengan hasil pengamatan Anda. Pahami dengan baik bahwa semua media sosial punya kekuatan dan arena bermain yang berbeda.

Kelima, gunakan strategi untuk memviralkan postingan. Anda bisa menggunakan fasilitas Ads atau iklan yang disiapkan semua media sosial sehingga kita bisa menambah jangkauan postingan ke ribuan orang di wilayah yang dituju.

Cara lain adalah bekerja sama dengan para influencer atau para penggiat media sosial di berbagai wilayah. Anda bisa memetakan siapa pendukung Anda yang paling intens di media sosial dan punya banyak pengikut.

Kalau dirasa repot, minta semua relawan Anda untuk me-retweet atau meneruskan semua pesan-pesan yang disampaikan di akun pribadi. Dengan cara ini, jangkauan dari semua postingan bisa lebih luas sehingga banyak orang berpotensi melihat postingan itu.

Baca: Sepuluh Postingan Hebat untuk Caleg Juara

Keenam, pertahankan interaksi dan dialog. Kekuatan media sosial adalah adanya interaksi dan saling jawab antar penggunanya. Ini yang tidak dimiliki oleh media-media arus utama. Media sosial memungkinkan kita untuk saling diskusi dan tukar pikiran. Hanya saja, diskusi ini harus dijaga agar selalu menyehatkan.

*** 

Jika teknologi pesan dan teknik bercerita ini dikombinasikan dengan baik dengan strategi kampanye darat, maka saya yakin kampanye udara bisa berjalan efektif. Kuncinya terletak pada konsistensi untuk selalu menyerap isu-isu lapangan, kemudian membuat formulasi dan racikan strategi pesan yang efektif.

Politisi muda di hadapan saya tersenyum-senyum. Sebelum kami berpisah, dia kembali pertanyaan: “Saya akan siapkan semua perangkat yang dibutuhkan. Tapi saya ingin kamu yang jadi dirigen tim saya nantinya.”

Kali ini saya yang terdiam. Saya tak pernah jadi dirigen. Terakhir, saya malah jadi mayoret di satu atraksi drum band. Hehehe.


Jembatan Kasih ANTONIUS di Dua Negara


Antonius Anton (foto: Mancious)

Di tengah prasangka antar negara di perbatasan Indonesia dan Timor Leste, lelaki bernama Antonius Anton, itu tetap setia bergerak di lintas batas. Dia merawat silaturahmi dan hubungan antara dua warga negara melalui kuliner yang dihasilkannya.

Dia mengolah rasa yang kemudian meninggalkan jejak di lidah banyak orang di dua negara. Melalui rasa, dia merawat perdamaian.

***

Siapa bilang memasak adalah aktivitas perempuan? 

Kalimat itu meluncur dari bibir Anton, demikian dia bisa disapa, saat saya menemuinya di kantor Yayasan Mitra Tani Mandiri (MTM) di Kefa, Timor Tengah Utara, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT). Saat berbicara, kalimatnya pelan dan tertata. Tuturnya lembut. Dia seorang bapak dengan lima anak yang tak saja jago masak, tapi juga mengemasnya menjadi produk yang dijual.

Anton adalah warga Desa Napan, salah satu titik yang berbatasan langsung dengan Oesilo di Repubik Demokratik Timor Leste (RDTL). Dia dikenal memiliki tangan dingin. Segala hal bisa dikemasnya menjadi makanan dan minuman, kemudian dijual.

Dia membuat minuman yakni anggur jahe dan anggur kulit pisang yang laris manis. Popularitas anggur buatannya ini bergema hingga Timor Leste. Pelanggannya di mana-mana. Padahal anggur hanyalah satu dari banyak produk yang dihasilkannya. Dia juga membuat kripik labu, sambal, permen asam, hingga berbagai jenis jamu.

Baca: Perempuan Timor Leste yang Mengubur Dendam

“Di antara semuanya, yang paling laris adalah anggur kulit pisang dan anggur jahe. Setelah itu, minyak kemiri, permen asam, jamu temu lawak. Pelanggan saya tersebar hingga Timor Leste,” katanya.

Anton kerap melintasi perbatasan demi memasarkan anggur dan berbagai produk kuliner. Di Desa Napan, dia menjual anggur itu dengan harga 15 ribu rupiah per botol. Tapi saat dijual di luar desanya, harganya naik jadi 25 ribu rupiah sebab botol itu akan disegel, diberi cap, dan disterilisasi.

“Tapi kalau di Timor Leste, anggur ini dijual sampai 2 dolar 50 sen. Kalau ditukar dengan rupiah, maka bisa dapat 35 ribu rupiah,” katanya. 

Mata uang yang dipakai di Timor Leste adalah dolar Amerika Serikat. Makanya harga-harga menjadi lebih mahal dibandingkan desa-desa perbatasan di Indonesia. Itu juga menjadi sebab mengapa banyak penyelundupan terjadi. Harga BBM di Timor Leste adalah 3 dolar atau sekitar 35.000 rupiah, sementara di Indonesia harganya sedikit di atas 10 ribu rupiah.

Tapi, Anton menjaga pasokan barang di Timor Leste. Dia hanya menitipkan dagangannya ke mitra-mitranya di sana. Dia tak ingin terlibat konflik dengan pedagang lokal di sana. Kini, beberapa pelanggannya datang ke Napan untuk membeli langsung di warungnya.

Baca: MAMA SINTA yang Bangkit dari Kesedihan

Kemampuan Anton tak didapatkan secara otodidak. Dia belajar cara membuat anggur dari pelatihan yang sering dikutinya. Dia pernah mengikuti pelatihan yang diadakan sejumlah NGO, Pemerintah Provinsi NTT, hingga pelatihan yang diadakan lembaga internasional, seperti UNDP. 

Dia juga mengajarkan warga desa lain bagaimana membuat anggur kulit pisang. Menurutnya, semua pisang bisa diolah jadi anggur, tapi rasanya beda-beda. Terbaik adalah pisang ambon. “Sebab kulitnya mudah patah, cairan minyaknya mudah keluar. Itu paling bagus di antara semua pisang,” katanya.

Selanjutnya, kulit pisang dibersihkan, diambil, terus dicincang. Setelah itu direbus dan diambil sarinya, kemudian dicampur sari kecambah kacang ijo yang bisa dibeli di pasar. Setelah itu, dicampur lagi dengan gula pasir, ragi roti, dan asam nitrat. “Tahapan berikutnya adalah fermentasi,” ujarnya.

*** 

SUARANYA mendadak pelan dan parau saat membahas kerusuhan dan konflik di Timor Leste pada tahun 1999. Dia sudah mulai berdagang sejak tahun 1992 sehingga mengenal banyak orang di sana. Dia menjadi saksi dari banyaknya orang tewas hingga warga desa yang eksodus besar-besaran ke wilayah Indonesia.

“Saat itu saya menampung 50 orang pengungsi. Bayangkan, rumah saya yang sempit itu ditinggali banyak orang,” katanya menerawang.

Anton tidak melihat ada perbedaan antara warga Napan dan Oesilo. Mereka punya satu budaya, berkeluarga, serta sama-sama berbahasa Dawan. Yang membedakan mereka hanyalah pilihan politik dari para pemimpinnya. 

“Waktu lari, mereka tidak bawa apa-apa. Hanya pakaian di badan. Seminggu setelah keadaan aman, baru mereka balik. Yang bertahan ikut saya ada empat keluarga. Mereka tinggal di rumah saya sampai dua tahun,” ujarnya.

Setelah beberapa waktu, dua kepala keluarga kembali ke Oesilo, wilayah Timor Leste. Dua keluarga lainnya tetap di sini. “Saya kasih tanah, mereka buat rumah. Pengungsi lain di sini pindah ke pengungsian di kilo enam,” lanjutnya. 

Kata Anton, tak mudah bagi warga Oesilo untuk bertahan di Napan. Di sana, penghasilan warganya kebanyakan dari membuat sopi, sejenis arak. Mereka juga beternak sapi. Sementara di Napan, kebanyakan orang berladang.

Baca: PETRUS POT yang Merawat Damai

Saya terkenang pada Jose Benu, seorang bapak asal Oesilo yang dulunya datang sebagai pengungsi. Dia juga kesulitan beradaptasi dengan kebiasaan berladang orang Napan. Tapi seiring waktu dan bantuan dari banyak lembaga, kini dia bisa sukses mengelola kebun sayuran di tengah embung bersama puluhan keluarga lainnya.

Anton mengajak para pengungsi itu untuk berladang bersama warga desa lainnya. Dia membentuk kelompok tani bernama Suka Maju. Jumlah anggotanya adalah 20 orang. Mereka lalu berkebun dan menanam sayuran, kemudian hasilnya dipasarkan. 

Seusai bercerita, dia memperlihatkan setoples sambal yang dijualnya seharga 25 ribu rupiah. “Semua bahan-bahannya diambil dari kebun sendiri. Kami menanam, memanen, kemudian menjualnya lagi dalam berbagai produk,” katanya. 

Dia juga memperlihatkan madu yang dipasarkan oleh kelompok taninya. Bahkan dia juga memperlihatkan kain tenun yang dibuat istrinya. Dia bercerita dengan penuh kebanggaan kalau semua bahan tenun itu diambil dari alam sehingga tidak luntur.

Saya menatap Anton dengan penuh kekaguman. Dia sosok yang penuh talenta dan produktif melahirkan banyak hal. Idenya tak habis-habis. Dia bisa mengolah hal sederhana menjadi luar biasa. Dia adalah aset penting yang menopang ekonomi desa, menginspirasi orang lain untuk berbuat lebih.

Kontribusinya mungkin tak seberapa jika dilihat dalam skala ekonomi. Tapi inisiatif dan motivasi yang diberikannya adalah sesuatu yang tak ternilai di tengah masyarakat yang sering tidak peduli pada sesamanya. Dia mengolah rasa nikmat yang bisa lintas negara, menjadikannya identitas bersama, serta membuat banyak orang terhubung.

Baca: JOSE BENU, Petani yang Selalu Bergerak

Perjalanan saya ke desa perbatasan ini menjadi perjalanan penuh inspirasi. Pada diri Anton, saya temukan pelajaran penting bahwa tak perlu sekadar deklarasi untuk menyatakan damai demi keluar dari konflik. Tapi perlu satu tindakan kecil yang dilakukan bersama, dan bisa memberi efek pada komunitas. 

Perlu ada individu-individu dengan hati yang bening dan visi terentang ke masa depan, mengubah konflik menjadi sesuatu yang produktif, sesuatu yang baik, dan sesuatu yang memberdayakan.





Langkah JOKOWI di Tengah Tarian Prabowo, Mega, dan Paloh


ilustrasi (koleksi: Karya adalah Doa)

Pertemuan itu serupa pertemuan kakak dan adik yang lama terpisah. Megawati Sukarnoputri dan Prabowo Subianto dahulu adalah dua sejoli yang sama-sama maju ke arena pemilihan presiden tahun 2009. Setelah itu, keduanya terpisah dan menempuh haluan berbeda.

Sejatinya, keduanya tak jauh berpisah. Keduanya sama-sama memimpin partai besar yang berhaluan nasionalis. Kalaupun belakangan Prabowo sangat dekat dengan para pengusung agama, maka tetap saja tidak mengingkari haluan nasionalisnya.

Keduanya bertemu saat politik mulai mendingin. Pilpres telah usai dan hasilnya telah dikukuhkan MK. Prabowo resmi dinyatakan kalah. Di sisi lain, Megawati memimpin partai koalisi pemerintah, apalagi seorang kadernya terpilih menjadi Presiden RI.

Di atas kertas, PDIP memang memimpin koalisi pemerintahan. Tapi dalam praktik, tindakan itu tidak semulus yang dibayangkan. Tidak semua partai koalisi seiring sejalan dengan PDIP. Semua partai membawa kepentingan masing-masing. Partai Islam ingin kursi menteri. Partai lain ingin posisi Ketua MPR. PDIP sendiri ingin persiapkan Puan Maharani sebagai pemimpin pasca-Jokowi.

Bukan rahasia lagi, arus bawah PDIP ingin agar pemimpin partai dan presiden dipimpin oleh orang yang mewarisi darah biru Bung Karno. Sorry to say, dalam banyak hal, Jokowi hanya dilihat sebagai “petugas partai.” Sayangnya, keinginan PDIP ini tak mendapat respon partai lain.

Baca: PRABOWO yang Dicekam Sepi

Perbedaan pandangan serta target jangka panjang ini pelan-pelan meretakkan koalisi. PDIP selalu kesuitan memimpin koalisi partai. Lihat saja tahun 2014, saat Jokowi menang pilpres, tapi kendali parlemen sepenuhnya di tangan Prabowo. PDIP gagal memainkan ritme dan tarian di parlemen.

Kini, PDIP tak ingin mengulang kegagalan yang sama. Namun, PDIP masih saja menjadi saudara tua yang gagal mengatur adik-adiknya. Saat komunikasi dengan partai koalisi lainnya seakan buntu, berpalinglah partai ini ke Gerindra. 

Partai Gerindra menimbang pilihan strategis. Bahwa untuk menang pilpres mendatang, koalisi dengan PDIP adalah pilihan strategis. Mesin politik keduanya akan lebih kencang mengaum dan menggetarkan jagad politik. Kalau keduanya mengusung Prabowo-Puan, tentunya itu akan jadi kekuatan besar.

Kedua partai ini sama-sama tak seiring dengan Demokrat di bawah pimpinan SBY. Prabowo menganggap langkah Demokrat ibarat menggunting dalam lipatan. Sementara Megawati masih memendam perasaan kesal pada SBY yang terus dibawanya sampai kapan pun. 

Makin kesal Mega ketika Demokrat langsung “serahkan leher” ke Jokowi seusai pilpres. Koalisi dua partai merah itu bisa menghambat langkah taktis SBY yang menyiapkan AHY sebagai menteri, dan kelak calon presiden. 

Partai-partai lain di koalisi pemerintah jelas tak sepakat. Mereka menyadari tidak punya mesin partai yang segarang PDIP dan Gerindra. Surya Paloh mengumpulkan semua petinggi partai koalisi demi mengirimkan pesan kalau koalisi ini sudah cukup. Dia mengingatkan suka-duka saat mengawal Jokowi. Dia tak ingin koalisi menambah anggota baru.

Saat Surya Paloh mendatangi Anies Baswedan, dia mengirim satu pesan politik yang menunjukkan kian tingginya friksi atau perpecahan dengan PDIP. Partai lain seperti Golkar, PPP, PKB, dan Demokrat akan membentuk poros baru bersama Nasdem. Poros ini akan berhadap-hadapan dengan poros baru yang dibentuk PDIP dan Gerindra.

Tapi situasi akan makin seru jika Golkar bermanuver. Partai ini diisi para politisi kawakan yang paham ke mana biduk politik bergerak. Mereka bisa saja bergabung dengan PDIP dan Gerindra sebab di situ adalah kolam besar juga lebih kuat. Partai Golkar akan selalu mencari keseimbangan, apalagi partai ini sedang menggelar munas.

Bagaimana dengan PKS? Partai ini akan kesepian di tengah dinamika politik. Partai ini jelas tak mungkin bersatu dengan kubu PDIP. Bersatu dengan koalisi Nasdem juga tak ada chemistry. Malah, PKS terancam kian terbelah jika Garbi pimpinan Anis Matta semakin eksis.

Namun pihak yang paling kesepian adalah PA 212, FPI, dan para relawan yang menginginkan khilafah atau NKRI bersyariah. Mereka hanya menjadi dinamo penggerak mesin Prabowo, yang setelah diisap gulanya, sepahnya dibuang. Kelompok ini ibarat layang-layang putus yang sedang mencari tambatan baru setelah merasa ditinggalkan Prabowo.

Sekarang ini, figur yang lagi didekati adalah Anies Baswedan sebab dianggap bisa merepresentasikan suara umat. Tapi, pertemuan dengan Surya Paloh membuat banyak anggota kelompok ini kecewa berat. Mereka masih berharap agar Anies tidak menyambut ajakan itu. Tapi, ini adalah domain politik di mana kompromi dan penyatuan kepentingan akan selalu terjadi.



Siapa yang pang diuntungkan dari dinamika ini? Tentu saja Jokowi. Dalam banyak soal politik, Jokowi seperti Pak Harto yang selalu berada di tengah dinamika dan pergulatan kepentingan. Dia belajar pada Pak Harto bagaimana membuat dua kubu bersaing, sementara dirinya duduk nyaman di tengah.

Kali ini, semua kubu yang bersaing sama-sama menunggu restu Jokowi demi masa depan pilpres. Semuanya tahu bahwa dengan segala sumber daya dan kekuatan politik yang dimilikinya, Jokowi adalah pengendali utama dari semua kekuatan politik. Dia ibarat tubuh gurita yang mengendalikan semua tentakel kepentingan.

Semua tahu kalau ujung dari konfik partai ada pada Jokowi. Saat Jokowi tak nyaman dengan langkah PDIP, dia bisa saja diam-diam “main mata” dengan partai koalisi lain, termasuk menggerakkan Surya Paloh yang notabene adalah pendukung garis keras Jokowi. 

Anies belum tentu akan dicalonkan Nasdem. Proses politik itu masih panjang. Tapi sinyal dan pesan politik telah tersebar kalau PDIP tak bisa seenaknya menata koalisi sebab semua bisa berpaling. Jika situasinya tetap demikian, Anies bisa jadi jago baru yang dielus partai lain.

Baca: Mencari YUSUF di Istana Wapres

Meskipun banyak yang nyinyir, dunia politik kita hari ini ada di bawah kendali Jokowi. Dia sudah melumpuhkan lalu memisahkan Prabowo dari para penumpang gelap yang menjadi pembisik. Kisruh antar sesama anggota koalisi dan bersatunya dengan oposisi hanya akan melemahkan kekuatan masing-masing, dan di saat bersamaan Jokowi bisa makin melenggang dan membuat sejarah baru melalui pertumbuhan infrastruktur dengan skala massif, serta menggapai banyak target-target pembangunan.

Presiden yang plonga-plongo itu adalah pengendali sesungguhnya dari dinamika dan arus politik yang seperti pasang surut. Ada saat semua menyatu, ada saat semua memisah. Dia tetap berdiri tegak di atas semua kekuatan sembari mengamati dengan senyum lebar. 

Dia tetap berjalan terus menjalani periode kedua sambil menimbang-nimbang siapa yang akan didorong untuk menggantikan dirinya.