Empat Buku Thomas Friedman


buku-buku Thomas Friedman

SALAH satu nikmat memiliki memiliki sahabat yang kuliah di luar negeri adalah akses memiliki buku-buku berkualitas. Saat mereka ke tanah air, saya selalu menitip beberapa buku bagus. Barusan, sahabat Elizarni membawakan saya buku terbaru karya Thomas Friedman berjudul Thank You for Being Late: An Optimist’s Guide to Thriving in the Age of Accelerations.

Saya tidak secara rutin membaca tulisan para jurnalis-jurnalis hebat Amerika Serikat. Saya hanya membaca beberapa artikel lepas yang melintas di beberapa web. Di antara sedikit nama yang pernah saya baca, saya menyukai tulisan-tulisan Thomas Friedman dan Fareed Zakaria.

Saya penikmat tulisan-tulisan Thomas Friedman. Dia seorang jurnalis The New York Times. Dia tipe jurnalis intelektual yang bergelar PhD dari satu kampus berpengaruh di Amerika. Dia terkenal karena liputan-liputan mendalamnya di berbagai negara. Tak mengherankan jika liputan-liputan investgasi itu telah mengantarnya sebagai jurnalis penerima Pulitzer Prize sebanyak tiga kali. Bagi para jurnalis, Pulitzer serupa hadiah nobel bagi seorang ilmuwan.

Saya menyukai gaya menulisnya yang ringan, tapi penuh makna. Gaya menulis yang ringan ini juga saya temukan pada beberapa akademisi Amerika dan peraih nobel, di antaranya adalah Joseph Stiglitz, William Easterly, dan Daron Acemoglu. Mereka bisa menyederhanakan hal yang rumit, tapi tetap tidak kehilangan rasa intelektual. Sebagamana halnya para intelektual itu, Friedman bisa mendiskusikan hal-hal yang rumit seperti globalisasi, serenyah saat makan mie ramen di satu kedai. Ia mengakui bahwa seringkali ide-ide untuk bukunya lahir saat dirinya tengah bersantai di satu kafe atau warung kopi.

Pada dirinya terdapat dua tipe yang saling melengkapi. Dia seorang jurnalis, sekaligus seorang pembelajar. Dia mengumpulkan semua amatan, bacaan, dan pengalaman menjadi satu telaga yang tak habis-habis untuk dijelajahinya dengan menggunakan berbagai perspektif. Ia terus mengasah dirinya sehingga tulisannya selalu bernas, tapi tetap bisa dipahami siapapun. Buktinya, saya bisa memahami buku-bukunya dengan mudah, padahal saya juga sering mengalami kendala bahasa Inggris. Biasanya saya suka tertatih saat membaca buku berbahasa Inggirs. Tapi khusus buku-buku Friedman, saya lancar membacanya.

Tulisannya yang pertama saya baca membahas tentang Taiwan. Ia mengatakan jika terlahir kembali sebagai manusia dan diizinkan memilih hendak lahir di mana, ia akan memilih Taiwan. What? Bukankah negara itu hanyalah pulau karang yang tak punya sumberdaya alam hebat?

Jawabannya sederhana. Taiwan memang tidak punya tambang, tandus, dan tanpa sumber daya alam hebat. Tapi negara itu menjadikan 23 juta otak warganya sebagai tambang paling dahsyat. Taiwan memperkuat sumberdaya manusianya sehingga memaksimalkan talenta, energi, dan pemikiran lalu menjadi pusat teknologi. Taiwan bisa keluar dari ketergantungan pada sumberdaya alam, lalu mengubah talenta manusianya menjadi kekuatan besar dalam memasuki era ekonomi abad pengetahuan. Di bidang teknologi tinggi, Taiwan segaris dengan Korea dan Jepang.

Kata Friedman kepada orang Taiwan, “You’re the luckiest people in the world. How did you get so lucky? You have no oil, no iron ore, no forests, no diamonds, no gold, just a few small deposits of coal and natural gas — and because of that you developed the habits and culture of honing your people’s skills, which turns out to be the most valuable and only truly renewable resource in the world today. How did you get so lucky?”

Tulisan Thomas Friedman tentang Taiwan itu bisa dibaca DI SINI.

Sejak saat itu, saya mulai membaca tulisan Friedman. Buku pertamanya yang saya baca tuntas adalah The Lexus and the Olive Tree, yang ditulis tahun 1999. Saya membacanya tahun 2010, saat diobral melalui kindle seharga 1 dollar. Memang, saya agak terlambat membacanya, tapi tetap saja saya sangat terkesan. Dia menjelaskan tentang dunia saat ini yang di dalamnya terdapat dua pergolakan: (1) dorongan untuk menggapai kesejahteraan, yang disimbolkan dengan mobil mewah Lexus, (2) hasrat untuk mempertahankan tradisi dan identitas, sebagaimana disimbolkan dengan pohon Olive. Dia membahas bagaimana sejumlah negara Asia Timur dan Eropa berlomba menggapai kesejahteraan dan kekuayaan, di saat sebagian negara Timur Tengah sibuk berkonflik dan saling menghancurkan.

Buku ini menarik sebab mendiskusikan globalisasi melalui pengalamannya bertemu banyak orang di berbagai negara. Globalisasi bukanlah trend atau mode, tetapi merupakan sistem internasional. Seperti halnya Perang Dingin, globalisasi memiliki peraturan dan logika tersendiri. Hari ini secara langsung atau tidak langsung mempengaruhi politik, lingkungan, geopolitik dan ekonomi hampir setiap negara di dunia.

Ide yang paling menggugah di buku ini terdapat di halaman 232, di mana Friedman menjelaskan "if you can't see the world, and you can't see the interactions that are shaping the world, you surely cannot strategize about the world. You need a strategy for how to choose prosperity for your country or company." Jika kamu tidak bisa memahami dunia, dan jika kamu tidak memahami interaksi yang membentuk dunia, kamu pasti tidak bisa menyusun strategi menghadapi dunia. Kamu butuh strategi bagaimana memilih kesejahteraan untuk negaramu dan perusahaanmu.

Buku Friedman selanjutnya yang saya baca adalah The World is Flat. Inilah buku Friedman yang paling berpengaruh. Buku ini menjadi semacam almanak atau panduan untuk memasuki abad ke-21. Dia membahas dunia yang kian terhubung oleh internet dan teknologi komunikasi. Ini membawa konsekuensi pada perubahan lanskap bisnis, politik, dan kebudayaan.

Ia mendiskusikan banyak isu penting bagi berbagai negara dan para pelaku perubahan. Spektrum pembahasannya cukup luas. Dia menjelaskan globalisasi sebagai dunia tanpa tapal batas (borderless world) yang kian nyata. Dunia dilihatnya semakin datar, tapi bukan datar sebagaimana pengertian kaum bumi datar yang percaya bumi ini seperti piring. Bagi Friedman, istilah datar dimaksudkan sebagai kian menghilangnya batas antar negara sehingga interaksi menjadi satu keniscayaan. itu membawa banyak konsekuensi pada ekonomi, politik, perubahan sosial, juga kebudayaan. Teknologi membuat batas sosial semakin runtuh. Ini harusnya direspon manusia dengan cara memahami cara kerjanya, lalu menyusun strategi untuk berselancar di era globalsiasi.

peta pikiran buku The World is Flat

Saat ini, menurut Friedman, telah terjadi globalisasi gelombang ketiga (Globalization 3.0). Globalisasi gelombang pertama (Globalization 1.0) terjadi mulai tahun 1492, ketika Columbus memulai pelayarannya keliling dunia, hingga tahun 1800. Pada masa ini, negara maupun pemerintah yang biasanya dipicu oleh agama, imperialisme atau gabungan keduanya mendobrak dinding dan menjalin dunia menjadi satu hingga terjadi penyatuan global.

Globalisasi kedua berlangsung dari sekitar tahun 1800 hingga 2000 dengan diselingi oleh Masa Depresi Besar dan Perang Dunia I dan II. Pelaku utama dalam proses penyatuan global ini adalah perusahaan multinasional. Perusahaan-perusahaan ini mendunia demi pasar dan tenaga kerja yang dipelopori oleh Revolusi Industri.  

Globalisasi ketiga dimulai sekitar tahun 2000. Motor penggeraknya adalah kekuatan baru yang ditemukan untuk bekerja sama dan bersaing secara individual dalam kancah global. Proses penyatuan global masa ini memungkinkan, memberdayakan, dan melibatkan individu serta kelompok kecil untuk dengan mudah  dan mulus menjadi global dengan sebutan ‘tatanan dunia datar’ (flat-world platform).

Tatanan dunia datar adalah konvergensi (penyatuan) antara komputer pribadi yang memungkinkan setiap individu dalam waktu singkat menjadi penulis materi mereka sendiri secara digital, serat optik yang memungkinkan mereka untuk mengakses lebih banyak materi di seluruh dunia dengan murah juga secara digital, serta work flow software(perangkat lunak alur kerja).

***

KINI, saya menimang buku terbaru Friedman berjudul Thank You for Being Late. Saya senang sekali karena seorang teman membawakan buku yang diterbitkan tahun 2016 lalu. Buku ini cukup tebal yakni 486 halaman. Biarpun belum ada waktu membacanya, saya cukup puas bisa membuka-buka lembaran buku ini.

Pekan silam, saya membeli buku Friedman lain, yang sudah diterjemahkan ke bahasa Indonesia, yakni Hot, Flat, and Crowded. Di satu sudut Gramedia, saya menemukan buku ini diobral hanya seharga 20 ribu rupiah. Tanpa banyak menimbang, langsung saya bawa pulang. Saya melihat Friedman tetap konsisten dengan tema-tema mengenai globalsiasi, kesejahteraan, serta perlunya cara pandang baru dalam membawa negara bangsa menuju ke titik itu.

Di banyak tulisan, saya men-stabilo pandangan Friedman yang melihat perlunya menghadapi globalisasi dengan memahami akarnya lalu membuat strategi dengan mengoptimalkan potensi sumberdaya manusianya. Jika Indonesia hendak menjadi bangsa unggul, dia harus membangun kualitas hebat manusianya, menghadirkan rasa lapar pada inovasi serta penemuan hal baru, juga memperkuat ekonomi bangsanya, dengan cara memanfaatkan semua keunggulannya demi memenangkan perdagangan gobal.

Saya ingin menulis lagi beberapa catatan mengenai Friedman. Saya membayangkan bagaimana perlombaan inovasi dan kemajuan antar negara. Namun sejenak saya singgah memantau media sosial. Di situ ada hasutan dan teriakan bunuh dan ganyang atas nama agama terhadap seseorang yang dituduh kafir. Sayup-sayup di layar kaca, saya mendengar komentar presiden tentang negeri lain sudah memasuki abad angkasa, kita di sini masih saling mengkafirkan.

Ah, saya tak ingin komentar. Rasanya, pandangan Friedman terlampau jauh ke depan. Rakyat negeri ini lebih suka jalan di tempat.


Bogor, 20 Mei 2017

BACA JUGA:









Comments
0 Comments

No comments:

Post a Comment

Buku Terbaru Saya

Buku Terbaru Saya
Untuk memesan buku ini secara online, silakan klik foto ini. Thanks.

Terpopuler Minggu Ini

Google+ Followers

Followers

...