Eric Weiner dan Perjalanan Mencari Bahagia



“Kebahagiaan itu terletak jauh di dalam diri. Ketika kita tak bahagia, berarti kita tak cukup dalam menggalinya.” Selama sekian dekade, kalimat di atas seakan menjadi mantra bagi orang yang mencari kebahagiaan. Banyak pula religi dan keyakinan yang menekankan pada kedamaian dalam hati demi menggapai bahagia.

Tapi seorang lelaki bernama Eric Weiner tak percaya itu. Baginya, kebahagiaan itu ditemukan melalui perjalanan dan menyera inspirasi. Baginya, kebaagiaan tak berada dalam diri, tapi berada di luar sana. Kebahagiaan harus ditemukan melalui perjalanan."Kebahagiaan tak hanya berada dalam diri kita, tetapi di luar sana. Atau, lebih tepatnya, garis antara di luar sana dan di dalam sini tidaklah ditentukan setegas seperti yang kita kira."

Setahun silam, saya membeli buku Eric Weiner berjudul The Geography of Bliss: Kisah Seorang Penggerutu yang Berkeliling Dunia Mencari Negara Paling Membahagiakan. Dahulu, saya tak menemukan keasyikan membacanya. Terjemahannya tak begitu bagus. Ternyata, buku itu diterbitkan ulang, lalu direvisi. Saya membelinya lagi. Nah, kali ini lebih baik. Saya menemukan sesuatu yang dicari oleh Eric. Jika ia perlu keliling banyak negara demi mencari bahagia, saya cukup membaca bukunya.

Buku ini berkisah tentang perjalanan seorang jurnalis bernama Eric Weiner. Ia tak sekadar menulis catatan perjalanan. Ia berkeliling dunia dengan membawa satu misi yakni menemukan definisi bahagia di berbagai tempat. Baginya, konsep bahagia terkait dengan banyak hal, mulai dari budaya, sosial, serta cara-cara masyarakat memaknainya. Negara-negara yang dikunjungi adalah Inggris, Swiss, Amerika, Bhutan, Thailand, Dubai, dan beberapa negara lain. Some of them are listed as the happiest country in the world, and some of them are at the least.

Berbeda dengan banyak travel writer, yang kebanyakan menulis tentang wisata dan hal unik, Eric memiliki misi penting dalam perjalanannya. Ia ingin menemukan konsep bahagia. Bagi mereka yang belajar antropologi pasti sama paham bahwa satu hambatan untuk mengetahui ukuran kebahagiaan adalah perbedaan definisi tentang bahagia itu sendiri. Setiap individu punya definisi bahagia sendiri. Demikian pula, semua budaya juga punya definisi sendiri, dan belum tentu tentu semua budaya menghargai kebahagiaan pada tingkat yang sama. Bahagia itu personal.

Namun tetap saja ada hal-hal yang umum terkait bahagia. Eric menemukan bahwa bagi orang Belanda, kebahagiaan itu terkait dengan angka-angka. Sementara bagi orang Swiss, kebahagiaan itu terkait dengan kebosanan, sedang bagi orang Qatar, bahagia itu hadir ketika menang lotere. Yang menggelikan buat saya, bagi orang Thailand, kebahagiaan itu adalah ketika kita tidak memikirkan apapun.

Mungkin sebagian kita tak sepakat dengan penuturannya. Tapi Eric menuliskan refleksinya berdasarkan basis catatan lapangan yang sangat bagus. Tulisannya  mengalir, dan di beberapa bagian, terdapat dialog-dialog filosofis yang sesaat membuat saya tertegun, dan kemudian melihat ulang dalam diri. Ia menyebut dirinya seorang penggerutu sebab ia bicara apa adanya, tanpa dilebihkan atau dikurangkan. Dengan cara demikian, pembacanya bisa mendapatkan gambaran utuh melalui mata, telinga, otak, dan hati seorang Eric Weiner.

Bagian yang menurut saya paling menarik adalah ketika ia menelajah Bhutan. Saat tiba, Eric mengira negeri ini sepeti negeri lain yang hanya membenahi aspek tampilan luar, misalnya bandara megah, yang hendak menutupi kampung kumuh di sekelilingnya. Di Bhutan, rumah yang tampak jelek di luar, belum tentu mencerminkan bahagian dalam. Ternyata penampakan di dalam sangat indah. Eric belajar untuk tidak melihat sesuatu dari sisi luarnya. Ia belajar itu di Bhutan.

Bhutan dianggapnya unik sebab kemajuan negara tidak dilihat dari Gross National Income, yang patokannya adalah pembangunan ekonomi, dan tingkat kesejahteraan. Bagi orang Bhutan, hal itu justru tidak mencerminkan aspek-aspek kemanusiaan. Bhutan menerapkan standar baru yang disebutnya Gross National Happiness yang meliputi empat aspek yakni: (1) pembangunan ekonomi dan sosial yang adil, yang tolok ukurnya adalah kesehatan dan pendidikan yang baik, (2) perlindungan dan promosi budaya, (3) kelestarian lingkungan, (4) pemerintahan yang baik.

Dalam amatan Eric, orang Bhutan meletakkan kebahagiaan itu pada kebersamaan, serta konsep hidup yang melihat alam dan manusia secara seimbang. Mereka tak ingin menjadi mahluk individual. Mereka ingin hidup secara kolektif, bersama seluruh keluarga, serta selaras dengan alam. Yup! Ini memang ajaran yang digali dari etika Budhisme. Mereka cerdas sebab bisa menemukan hal-hal yang dinamik dari dalam budayanya, dan hidup dengan cara mereka, tanpa mau mengkuti cara barat.

Saya menemukan satu kutipan menarik dari Karma Ura, salah seorang biksu. Katanya, dunia hanya mengukur apa yang bisa diukur lalu menilai segala hal dengan alat ukur itu. Ia menyebut Jepang. Penduduknya berusia lebih 60 tahun, tapi apakah penduduknya menemukan bahagia pada usia itu? Apakah kehidupan yang dijalani itu berkualitas? Ibarat melihat sekolah, kita hanya terpaku pada berapa jumlah siswa, tapi tidak pernah melihat isi pendidikan. Hmm... dia telah membuat saya mengangguk.

Saya merasa tercerahkan saat membaca catatan Eric Weiner akhir seusai melakukan perjalanan mencari bahagia. Katanya, ubahlah lokasi pijakmu, maka kamu mengubah dirimu. Dengan berpindah tempat, kita berorientasi kembali. Kita melepaskan belenggu harapan dan kenyamanan. Hanyut ke tempat lain berarti membiarkan diri kita menjadi orang lain. Menurut Eric, ada satu kesamaan di semua tempat yang dikatakan bahagia. Yakni memberikan keleluasaan, suatu perasaan bahwa “kehidupan lebih luas dari hidup dan pencapaian saya.”

Pernyataan Eric yang menggugah saya adalah kadang-kadang kita menempuh separuh dunia demi menemukan kebahagiaan. Ternyata kebahagiaan itu justru hanya berjarak beberapa meter dari diri kita. Saya teringat kalimat yang pernah saya catat di buku harian: “Someday you will understand that your destination is the first step of your journey.” Suatu hari kamu akan menyadari kalau tujuan perjalanan kita adalah langkah pertama dari perjalanan itu sendiri.Saya jadi ingat pada sufi Jalaluddin Rumi yang pernah mengatakan bahwa manusia yang mencari bahagia, ibarat ikan di lautan yang tengah mencari air laut. Bahagia itu selalu melingkupi kita, bahagia itu tak pernah berpisah dengan diri kita. Hanya saja, kita terkadang tidak menyadarinya, dan menginginkan sesuatu yang jauh dari diri.

Artinya, kita tak harus beranjak ke mana-mana untuk menemukan bahagia. Saya pun mengalami bahagia. Saya merasakan senang serta nyaman, mungkin ini yang disebut bahagia, pada saat-saat tertentu. Di rumah sendiri, di tengah keluarga, di tengah celoteh anak kecil, di saat kenyang seusai menikmati masakan istri, di saat senang karena satu pekerjaan kelar, di saat tamasya dan piknik keluarga, di saat menemani anak nonton film kartun lalu menjawab pertanyaannya, di saat membaca kalimat-kalimat positif di berbagai media sosial, di saat menonton film-film bagus, di saat mencoba kuliner yang enak-enak, di tengah semua orang yang menerima saya apa adanya sebagai sahabat dan saudara, SAYA MENEMUKAN BAHAGIA.


Bogor, 11 April 2016

BACA JUGA:


Comments
0 Comments

No comments:

Post a Comment

Buku Terbaru Saya

Buku Terbaru Saya
Untuk memesan buku ini secara online, silakan klik foto ini. Thanks.

Terpopuler Minggu Ini

Google+ Followers

Followers

...