Pantai Tak Menarik di Pesisir Jakarta



SEMUA orang butuh rekreasi. Semua orang butuh meregangkan urat saraf demi melepaskan beban kerja selama seminggu. Di Jakarta, rekreasi menjadi kanal dari segala kelelahan. Pada akhir pekan, orang-orang berbondong ke pantai-pantai di kawasan utara. Orang-orang memadati kawasan wisata Ancol lalu berenang di tepi salah pantainya.

Dari atas gondola, sejenis kabel ban, saya menyaksikan pantai-pantai yang diserbu orang-orang. Di mataku, pantai itu tak menarik. Pantainya berlumpur hitam. Pantai itu juga tidak begitu lebar. Malah, ada timbunan tanah yang menjorok di beberapa bagian. Mungkin tujuannya adalah memberi kaplingan atau penanda tentang daerah mana saja yang bisa digunakan untuk berenang.

Dari ketinggian sekitar 15 meter, saya mengambil gambar. Melihat pantai-pantai itu, saya tiba-tiba saja merasa miris. Saya membayangkan betapa indahnya pantai-pantai di kawasan timur. Di sana, pantai-pantai sedemikian eksotik dan memukau mata. Para pengunjung pantai di timur tak henti berdecak kagum atas keindahan pantai. Sementara di sini, saya justru merasa biasa saja.

Namun apakah orang-orang yang hadir di sini memiliki perasaan yang sama dengan saya? Ataukah mereka justru tak butuh pantai-pantai indah. Jangan-jangan, yang mereka butuhkan adalah tepian laut di mana mereka bisa sedikit berenang, tanpa perlu mendapatkan pemandangan hebat. Barangkali pula mereka hanya ingin melakukan rekreasi yang murah, dan tak perlu mengeluarkan biaya besar. Barangkali, mereka ingin menghemat biaya rekreasi. Tak perlu jauh-jauh, cukup dekat saja. Yang penting murah. Mungkin.




Comments
0 Comments

No comments:

Post a Comment

Buku Terbaru Saya

Buku Terbaru Saya
Untuk memesan buku ini secara online, silakan klik foto ini. Thanks.

Terpopuler Minggu Ini

Google+ Followers

Followers

...