Heboh di Kampung Media Sosial


ilustrasi

MEDIA sosial kita ibarat sebuah kampung. Ada banyak kelompok, grup, dan komunitas yang hidup bertetangga. Mereka lalu membentuk grup, saling mendekatkan diri, lalu sama-sama membentuk ikatan. Sering pula terjadi konflik dengan anggota grup lain, yang lalu berujung pada konflik antara dua komunitas. Mereka saling libas.

Jika di dunia nyata ada mekanisme tawuran, maka di dunia maya ada pula tindakan yang mirip tawuran. Orang menyebutnya cyber war. Kedengarannya cukup seram. Iya, memang seram. Bayangkan, ada dua kelompok saling serang, saling maki, lalu saling melacak data diri lawannya. Setelah itu provokasi dilancarkan hingga berujung pada perkelahian di dunia maya. Memang, tak ada batu melayang. Sebab yang ada adalah saling serang lewat kata-kata yang dijejalkan ke dalam ruang kecil internet. Ketika nampak di layar laptop, peperangan jadi nyata.

Mereka yang membaca kalimat negatif di duia maya, sering merasa tak nyaman. Aku adalah bagian dari mereka yang tak nyaman itu. Aku tak suka membaca status atau tulisan yang isinya adalah prasangka rasial, kebencian pada satu kelompok, serta sikap tertutup yang selalu menganggap diri paling benar. Susahnya, kelompok ini susah diajak komunikasi. Jalan terbaik adalah mematikan laptop, lalu mengurusi hal-hal lain yang lenih urgen.

Ketika melihat kebencian yang disebar di dunia maya itu, aku langsung teringat sahabatku Eni di Athens. Waktu itu, ia lama menghilang dari media sosial. Ketika kutanya kenapa, ia hanya menjawab singkat, “Ada banyak energi negatif di media sosial.” Saat itu aku tak mempercayainya. Kupikir ia tak siap dengan perbedaan pendapat. Belakangan aku mengamininya. Ternyata ada banyak konflik, fitnah, saling menjelekkan, serta konflik antar kelompok di media sosial.

Braangkali, orang-orang butuh pelajaran etika di dunia maya. Tak semua paham bahwa di dunia maya sekalipun, seseorang tak boleh seenaknya menghakimi atau menjelekkan orang lain. Kampanye internet sehat mesti digalakkan agar internet jadi kampung yang ramah bagi siapa saja. Dunia maya juga butuh banyak polisi yang bisa mengingatkan orang lain agar tidak sembarangan menyebar kabar yang tak etis. Saatnya mengampanyekan pentingnya self editor yang anggotanya bisa dari mana saja, yang kemudian berperan sebagai penjaga nilai demi menjaga agar rumah di dunia maya bersih dari berbagai prangka.

Kali ini, aku yakin kalau pendapatku benar.

1 comment:

  1. Terima kasih ya gan atas artikelnya, thanks for sharing :)

    ReplyDelete

Buku Terbaru Saya

Buku Terbaru Saya
Untuk memesan buku ini secara online, silakan klik foto ini. Thanks.

Terpopuler Minggu Ini

Google+ Followers

Followers

...