Pelajaran KASIH dari Australia


Sophie Lester (7), bocah kecil yang menginspirasi

Di tanah kanguru itu, terselip kisah tentang imajinasi seorang anak, serta orang-orang dewasa yang menghargai imajinasi. Kisah itu tercermin pada surat-menyurat antara seorang anak kecil kepada lembaga ilmu pengetahuan Australia yang meminta agar dibuatkan naga. Tak disangka, kisah kasih itu tersebar luas hingga memikat hati banyak orang di mana-mana. Bahkan surat itu juga memikat hari seorang sutradara Hollywood.

***

EMBUN masih basah ketika gadis kecil itu mulai menulis surat. Sebelum berangkat sekolah, Sophie Lester (7), bocah manis asal Queensland, memberanikan diri untuk menulis kalimat demi kalimat yang demikian memikat. Ia menulis:

Hallo Ilmuwan tersayang

Namaku Sophie. Aku berumur 7 tahun. Ayahku bercerita tentang para ilmuwan di CSIRO. Apakah mungkin jika kalian membuat seekor naga untukku? Aku akan sangat menyukainya jika kalian sanggup. Tapi jika kalian tak sanggup, tak apa-apa. Aku akan menamainya Toothless jika betina, namun jika naga itu jantan, aku akan menamainya Stuart.

Aku akan menyimpannya di lapangan hijau di mana ada ruang yang cukup lebar. Aku akan memberinya ikan segar. Jika ia terluka, aku akan membalutnya sendiri. Aku akan bermain dengannya setiap minggu, ketika sekolah libur.

Salam cinta

Sophie Lester

Menurut ibunya, Sophie memang menginginkan sebuah naga sebagai hadiah untuk Natal. Sophie memang menggemari sosok naga dalam film How to Train Your Dragon. Makanya, ia ingin memberi nama naga itu Toothless, sosok naga dalam film animasi itu. Ia telah beberapa kali merengek pada orangtuanya untuk meminta naga. Dikarenakan orangtuanya merasa tidak sanggup memenuhinya, mereka lalu menyarankan sang anak untuk mengirim surat ke SCIRO, lembaga riset milik pemerintah Australia.

Surat itu pun sampai ke para ilmuwan CSIRO. Jika di banyak tempat, surat seorang anak dianggap sebagai lelucon yang tidak pernah diperhatikan, para ilmuwan CSIRO lalu membalas surat itu dengan kalimat yang juga menenteramkan hati.

Dear Sophie

Kami telah melakukan riset sejak tahun 1926, dan kami bangga atas apa yang telah kami capai. Kami mencapai banyak hal. Tapi kami lupa sesuatu. Kami belum pernah membuat naga. Selama lebih 87 tahun, kami belum pernah membuat naga ataupun telut naga. Kami pernah melihat naga jenggot timur melalui teleskop, juga pernah mengamati capung (dragonflies), dan pernah mengukur panas tubuhnya. Tapi kami belum pernah mengambil risiko untuk membuat naga sebagaimana terlihat dalam berbagai mitos, khususnya jenis yang mengeluarkan api.

Kami minta maaf.

Surat itu demikian simpatik. Para ilmuwan itu menghargai keinginan Sophie, lalu meminta maaf karena mereka tak sanggup memenuhinya. Melalui blognya, para ilmuwan itu berkata, “Kami tak bisa duduk diam. Kami telah berjanji pada Sophie untuk memenuhi keinginannya.” Tak hendak mengecewakan Sophie, para ilmuwan itu lalu membuat sebuah mainan naga berwarna biru dari bahan titanium di laboratorium mereka. Mainan itu diharapkan menjadi penawar agar Sophie tidak kecewa.

naga dari titanium yang dihadiahkan kepada Sophie
Sophie dan kakaknya

Apakah Sophie kecewa? Kata ibunya tidak. Anak itu malah sangat terinspirasi untuk jadi ilmuwan. “Semua teman-temannya juga berkeinginan kadi ilmuwan. Sophie bilang kalau mereka ingin bekerja di CSIRO sebab ilmuwan bisa melakukan banyak hal, “ kata ibunya kepada Canberra Times.

Surat menyurat itu menginspirasi banyak orang. Situs The Hufftington Post yang bermarkas di Amerika melaporkan bahwa berita tentang Sophie telah di-share hingga ribuan kali. Banyak orang yang tersentuh oleh pelajaran kasih tentang seorang anak yang memelihara imajinasinya, dan para ilmuwan yang merawat imajinasi sang anak.

Surat itu juga terbaca oleh sutradara Hollywood, Chris Sanders, yang menyutradarai film How to Train Your Dragon. Ia lalu menelepon ibu Sophie dan menyampaikan kekagumannya atas surat itu. Ia juga meminta agar tim produksi film itu mendiskusikan gagasan sang anak tentang Toothless yang berjenis kelamin betina pada sekuel film itu. “Dia ingin tahu mengapa anak itu menganggap Toothless adalah betina” kata ibu Sophie.

***

KISAH ini membuatku tersentuh. Pelajaran penting yang bisa dipetik dari kisah ini adalah semua imajinasi anak, bahkan seliar apapun, mesti diapresiasi. Jangan pernah mengabaikannya, apalagi membentak lalu mengatakan anak itu bodoh. Sebab semua penemuan hebat selalu lahir dari imajinasi seorang anak, yang kemudian setapak demi setapak diwujudkan lewat kemajuan ilmu pengetahuan.

Aku teringat pada peristiwa yang kusaksikan minggu lalu. Di dekat rumahku, ada seorang anak yang bertanya pada orangtuanya tentang bisakah kita membuat tangga dan mendaki hingga ke langit. Orang tuanya tak tahu hendak menjawab apa. Ketika anak itu bertanya terus, ia lalu menampar anaknya sambil berkata, “Bodoh!”

surat Sophie yang menginspirasi

Apa yang kusaksikan itu sangat kontras dengan pengalaman bocah Australia itu. Bahwa kebudayaan kita seringkali menempatkan seorang anak pada posisi yang dianggap tidak tahu apa-apa. Kita sering tidak menyadari bahwa setiap rasa ingin tahu adalah tangga awal untuk melesat maju di ranah ilmu pengetahuan. Tanpa menyuburkan rasa ingin tahu serta menyiraminya dengan ilmu pengetahuan, tak akan pernah ada penemuan hebat dalam sejarah kita hari ini.

Aku teringat pada studi yang dilakukan Lise Gliot. Katanya, dalam kepala setiap anak terdapat lebih 10 triliun sel otak yang tumbuh. Satu ketidakpercayaan serta bentakan bisa membunuh lebih 1 miliar sel otak. Sebaiknya, satu pujian atau pelukan akan membangun kecerdasan lebih dari 1 triliun sel otak, saat itu juga.

Kata Gliot, pada diri seorang anak yang masih dalam pertumbuhan otaknya yakni pada masa golden age (2-3 tahun pertama kehidupan), suara keras dan membentak yang keluar dari orang tua dapat menggugurkan sel otak yang sedang tumbuh. Sedangkan pada saat ibu sedang memberikan belaian lembut sambil menyusui, rangkaian otak akan terbentuk dengan amat indah.

Pernyataan Gliot selaras dengan ungkapan penulis Malcolm Galdwell bahwa sosok-sosok hebat sellau lahir dari kultur keluarga yang selalu memberikan dorongan dan motivasi. Di balik sosok hebat, ada pelajaran penting yang diberikan lingkungan sosial tentang bagaimana menumbuhkan semangat untuk bekerja dan berprestasi.

Pertanyaan kritis yang kemudian muncul adalah sudahkah kita memberikan apresiasi, dorongan besar, serta pelukan hangat kepada anak-anak di sekitar kita? Sudahkah kita mengasihi dan berusaha menjawab semua rasa ingin tahu yang mereka pancarkan dan memandang setiap pertanyaan mereka adalah dorongan besar untuk tumbuh dan kelak memberi warna bagi zaman?



Comments
0 Comments

No comments:

Post a Comment

Buku Terbaru Saya

Buku Terbaru Saya
Untuk memesan buku ini secara online, silakan klik foto ini. Thanks.

Terpopuler Minggu Ini

Google+ Followers

Followers

...