Debat Sunni - Syiah, Debat yang Tak Produktif


ilustrasi

DI satu grup di dunia maya, saya menyaksikan debat yang tak pernah menemukan titik temu. Debat itu adalah tentang sunni – syiah. Mereka yang sunni mengemukakan dalil, argumen, serta banyak ayat-ayat demi untuk menyatakan bahwa kelompok syiah adalah sesat. Demikian pula yang syiah. Mereka berusaha bertahan dan tuduhan sesat.

Paa dasarnya, apa yang diperdebatkan adalah hal yang terjadi di masa silam. Mereka punya penafsiran berbeda, kemudian penafsiran itu tak pernah bisa didamaikan di masa kini. Susahnya, mereka yang berdebat bukanlah para pakar atau sosok yang rajin menelaah kitab. Masing-masing hanya mendengar dari ustadnya, kemudian menganggap itu satu-satunya kebenaran. Jangankan bahasa Persia, bahasa Arab pun tak mereka kuasai. Padahal, tanpa menguasai bahasa Arab, bagaimana mungkin mereka bisa menelaah kitab dan mendapat langsung informasi dari sumber-sumber primer.

Yang bikin saya geleng-geleng kepala adalah mengapa mereka yang hidup di masa kini mau-mau saja terjebak pada konflik di masa silam? Bukankah jauh lebih baik jika melihat masa kini dengan jernih, kemudian sama-sama menentukan hendak ke mana mengarahkan kemudi masa depan? Bukankah jauh lebih baik menerima kondisi umat yang tengah terpuruk, lalu sama-sama mencari solusi untuk memperbaiki masa kini dan menata masa depan?

Debat tentang sunni dan syiah adalah debat yang tidak produktif. Malah aneh, sebab orang-orang masih memperdebatkan hal-hal masa silam, sementara bangsa lain telahmemasuki abad nuklir dan abad satelit. Pertanyaan yang muncul di benak saya, apakah bisa kita memenangkan persaingan di abad nuklir ketika energi kita hanya tercurah untuk membuktikan bahwa kelompok lain sesat?



2 comments:

  1. Mungkin karena mereka bangga bilamana mampu berucap kata sesat pada golongan selainnya. Konsep hitam putih mereka pakai. Padahal mereka tidak menyadari bahwa warna itu banyak.

    Keren tulisannya kanda

    ReplyDelete
  2. ada yang tidak berdebat tapi malah bermusuhan dalam bersikap Pak. ketika beberapa negara timur tengah dikuasai rezim syiah, masyarakat yang mengaku sunni enggan membantu mereka jika terjadi apa-apa.

    ReplyDelete

Buku Terbaru Saya

Buku Terbaru Saya
Untuk memesan buku ini secara online, silakan klik foto ini. Thanks.

Terpopuler Minggu Ini

Google+ Followers

Followers

...