Ide-ide yang Berseliweran



TAK disangka, minggu lalu, saya menulis tentang manusia batu di kawasan kota tua, Jakarta. Ternyata, hanya dalam sehari, sang manusia batu itu, langsung menyapa saya di Twitter sembari mengucapkan terimakasih karena telah menulis tentang dirinya. Dua hari lalu, saya menulis tentang Asep Kambali, pendiri Komunitas Historia Indonesia (KHI). Hari ini, ia tiba-tiba saja menyapa saya di Twitter sembari mengucap terimakasih.

Ternyata, informasi atau artikel yang ditulis melalui blog ini bisa dengan cepat menyebar ke mana-mana. Saya sama sekali tidak menyangka, si manusia batu dan Asep Kambali bisa dengan cepat menemukan artikel yang saya tulis tentang mereka. Untung pula, saya menulis sesuatu yang positif. Jika saja saya menulis hal negatif, mungkin saja saya akan mendapatkan komentar miring. Bagaimanapun juga, tak semua orang dewasa menerima semua kritik atau masukan.

Nampkanya, saya mesti terus merawat blog ini. Sebab blog ini menjadi jembatan bagi saya untuk menyapa banyak orang. Blog ini menjadi arena pertukaran gagasan, serta dialog-dialog yang konstruktif. Blog ini bisa menjadi medium bagi saya untuk mengabadikan gagasan, menangkap setiap kelebatan ide yang berseliweran, sekaligus mengabadikannya dalam sejarah.(*)
Comments
0 Comments

No comments:

Post a Comment

Buku Terbaru Saya

Buku Terbaru Saya
Untuk memesan buku ini secara online, silakan klik foto ini. Thanks.

Terpopuler Minggu Ini

Google+ Followers

Followers

...