Dua Piring di Atas Kuburan (Ekspedisi Buton Utara 5)


BENTUK kuburan di Kulisusu (Buton Utara) tidak jauh berbeda dengan di tempat lain. Namun ada hal unik yang kutemukan saat mengamati banyak kuburan di sana. Ternyata, rata-rata ada dua buah piring di setiap kuburan di Buton Utara. Saya agak heran dan beberapa kali bertanya pada orang-orang sekitar, apa makna keberadaan dua buah piring di atas kuburan. Ternyata, piring tersebut menjadi tempat menaruh dupa saat berdoa.

Dupa yang diletakkan di situ bahannya adalah sabut kelapa yang kemudian dibakar hingga mengeluarkan asap tebal. Di tengah asap tebal tersebut, maka keluarga akan berdoa. Biasanya, doa yang dipanjatkan adalah zikir menyebut nama Laa Ilaaha Ilallah atau membaca surah Yasiin. Semuanya doa diambil dari khasanah Islam, namun tradisi memanjatkan doa tersebut bukanlah tradisi Islam. Artinya, ada semacam sintesis atau eklektisme di dunia ke-Islam-an Buton Utara.

Warga setempat masih yakin kalau dupa adalah elemen penting yang mempengaruhi apakah doa tersebut akan didengar oleh Allah ataukah tidak. Tradisi ini agak aneh bagiku. Islam tidak punya syariat yang merekomendasikan keberadaan dupa dengan asap mengepul sebagai prasyarat berdoa.

Namun, di Kulisusu, tradisi itu benar-benar dipegang teguh sehingga semua kuburan pasti punya dua buah piring di atasnya. Saya menduga, ini adalah pengaruh dari tradisi animisme lokal yang sebelumnya sudah lebih dulu ada dibandingkan Islam. Ternyata, kehadiran Islam di Kulisusu, tidak lantas menenggelamkan semua tradisi lokal. Islam mengalami sintesis (percampuran) dengan tradisi lokal sehingga dua-duanya hidup bersamaan.

Ikhwal tentang bagaimana proses membakar dupa di piring ini, akan saya ceritakan pada kesempatan yang lain.(*)

1 comment:

  1. Anonymous9:36 PM

    saya membenarkan hal yang anda ceritakan
    perkenalkan nama saya rukman
    asal buton utara
    kulisusu
    di kelurahan lemo
    memang tradisi seperti itu masih ada dan sangat kental di masyarakat kulisusu dan hal itu sebenarnya tdk ada dalam syariat
    dan unutk mengubah itu, sangatlah sulit karena tradisi tersebut sdah mendarah daging di dalam kehidupan masyarakat
    jd, kira2 setelah anda mengetahui hal tersebut,langakah apa yang akan anda lakukan agar hal2 seperti itu perlahan-perlahan bisa di hilangkan dalam tradisi masyarakat dan kembali pada syariat islam yg sebenaranya?

    ReplyDelete

Buku Terbaru Saya

Buku Terbaru Saya
Untuk memesan buku ini secara online, silakan klik foto ini. Thanks.

Terpopuler Minggu Ini

Google+ Followers

Followers

...