Jakarta, Kota yang Asing

JAKARTA kota yang asing. Sebuah rimba luas dan ribuan manusia berseliweran setiap harinya. Ribuan manusia itu bersaing demi memperebutkan sumber daya yang jumlahnya sangat terbatas. Begitu banyak orang dari berbagai penjuru membanjiri kota ini dan saling "berkelahi" demi menyambung hidup. Di sini ada kompetisi yang sedemikian kejam dan saling menghabisi. Kompetisi ini melahirkan tabiat hukum sendiri yaitu hukum alam dan meremukkan mereka yang tidak punya kuasa. Jakarta bukan kota yang ramah bagi mereka yang pertama menginjakkan kaki. Selalu saja ada kekhawatiran kalau-kalau akan dirampok, dicopet, atau malah akan dibunuh. Kota ini seakan menyimpan barisan ketakutan serta kekhawatiran yang sengaja dipelihara oleh segelintir orang. Di semua sudut, selalu ada bahasa sendiri yang hanya bisa dimengerti mereka yang berdiam di situ. Kekerasan pun kerap menjelma menjadi sebuah bahasa pengabsah di satu kawasan. Ketika kekerasan menjadi parade kemewahan yang dipertontonkan, semua orang seakan diam saja. Jakarta hanya diam dan berlari. Sebab telah kehilangan nurani.
Comments
0 Comments

No comments:

Post a Comment

Buku Terbaru Saya

Buku Terbaru Saya
Untuk memesan buku ini secara online, silakan klik foto ini. Thanks.

Terpopuler Minggu Ini

Google+ Followers

Followers

...