Mengayuh di Ombak




SELALU menyenangkan punya banyak kawan penulis. Sering saya mendapatkan buku secara gratis sebagai hadiah. Entah kenapa, setiap kali menerima hadiah buku, apapun topiknya, ada banyak rasa girang terpancar. Saya membayangkan kerja-kerja intelektual yang tidak mudah. Seorang penulis melakukan riset, menyusun fakta demi fakta, menautkan setiap keping narasi demi menyusun patahan-patahan bab yang dirangkai menjadi buku.

Seorang penulis juga harus punya keberanian berlipat-lipat. Ia harus siap menerima penilaian publik, entah itu positif ataukah negatif. Keberanian ini tak selalu dimiliki oleh banyak orang, bahkan para intelektual sekalipun, yang lebih suka berkoar di media ataupun seminar, tapi tak punya karya. 

Penulis juga harus siap menghadapi kritik orang lain yang, entah kenapa, sangat suka menguliti atau mencari celah karya apapun. Di negeri ini, menjadi pengkritik atau pengamat sering dianggap lebih bergengsi dari para pembuat karya yang mengalami proses berdarah-darah demi melahirkan sesuatu.

Saya paham bahwa menulis itu tidak mudah. Anda bisa saja menguasai banyak pengetahuan, tapi saat anda tak mampu mengisi layar kosong dengan aksara, maka anda harus mengakui kalau pengetahuan anda masih sebatas kutipan-kutipan dari penulis yang menurut anda keren. Selagi anda tak pernah membagikan pengetahuan di atas layar ataupun lembaran, maka anda belum naik level ke arah reproduksi pengetahuan baru.

Hari ini saya menerima buku berjudul Mengayuh di Ombak: Potret Potensi dan Permasalahan Laut, Pesisir, dan Pulau-Pulau Kecil di Sulawesi Selatan. Buku ini ditulis sahabat saya Wahyu 'salik' Chandra di Makassar. Isinya sangat menarik sebab menyajikan perjalanan ke kampung-kampung nelayan, memuat kisah mereka yang mengayuh di atas ombak, juga potret persoalan yang dihadapi di sana. Saya familiar dengan topik-topik yang disajikan.

Beberapa waktu lalu, saya pernah bekerja sama dengan Kementerian Kelautan Perikanan (KKP) untuk menyusun buku serupa yang berjudul Membangun Indonesia dari Pinggiran: Kisah-Kisah Pendampingan Masyarakat di Pulau-Pulau Kecil. Isinya juga mendiskusikan bagaimana kisah mereka yang tinggal di pesisir laut.

Sebagai balas atas kebaikan Wahyu 'salik' Chandra yang mengirim bukunya, saya juga akan mengirimkan buku saya yang temanya seragam.




Comments
0 Comments

No comments:

Post a Comment

Buku Terbaru Saya

Buku Terbaru Saya
Untuk memesan buku ini secara online, silakan klik foto ini. Thanks.

Terpopuler Minggu Ini

Google+ Followers

Followers

...