Kesempurnaan adalah Hasil dari Proses



Salah satu nikmat memiliki sahabat di mana-mana adalah selalu saja ada banyak orang yang mengirimkan buku. Seminggu silam, seseorang mengirimkan buku mengenai filsafat timur yang berjudul The Dance of Change. Saya suka sampulnya, yang terdapat kaligrafi indah Yin dan Yang, sebagai simbol dari maskulinitas dan feminimitas, dua sisi yang ada pada setiap manusia.

Pada bagian dalam buku, sang pengarang, Jusuf Sutanto, menjelaskan maksud kaligrafi itu adalah SABAR. Apa kaitan sabar dan kehidupan? Dalam filsafat Tionghoa, sabar adalah posisi aktif ketika seseorang terus-menerus menyempurnakan dirinya.

Seperti belajar ilmu pedang, kesempurnaan adalah hasil dari proses (fruit of direct experience), bukan sesuatu yang harus dikejar (something to grasp). Maka hidup harus dilihat sebagai sesuatu yang terus mengalir. Hidup adalah proses untuk terus belajar dan memperkaya endapan pengalaman. Hidup adalah gerak untuk menggapai kearifan demi merawat bumi dan menyelamatkan peradaban manusia di masa depan.

Ah, tiba-tiba saya teringat kata-kata Ali bin Abi Thalib. Bahwa kearifan itu berceceran di mana-mana. Tugas seorang Muslim adalah mengumpulkan dan menyerap semua ceceran kearifan dan hikmah itu demi memperkaya pengalaman batin kita, demi menajamkan visi tentang hidup yang lebih baik.


Comments
0 Comments

No comments:

Post a Comment

Buku Terbaru Saya

Buku Terbaru Saya
Untuk memesan buku ini secara online, silakan klik foto ini. Thanks.

Terpopuler Minggu Ini

Google+ Followers

Followers

...