Bingung Stress Panik

SAYA bingung. Mestinya saya sudah harus mulai menyusun proposal penelitian. Namun hingga detik saya menuliskan catatan ini, belum ada satu katapun yang bisa saya hasilkan. Sementara waktu terus saja bergulir dan belum ada progress sedikitpun. Saya mulai panik. Kalau keadaan terus seperti ini, maka sama saja dengan berjalan mundur dan bisa-bisa tertinggal kereta.

Saya menghitung waktu. Sudah beberapa bulan saya mengambil masa cuti akademik, dengan harapan agar lebih bisa mematangkan rencana penelitianku. Namun banyak kendala yang sebelumnya tidak saya perhatikan, namun tiba-tiba menderaku. Misalnya saja, saya lupa memperhitungkan fakta bahwa di Makassar maupun Buton, tidak tersedia banyak teks buku berbahasa asing, sehingga ini menjadi masalah besar. Kalau cuma mengandalkan buku berbahasa Indonesia, maka literaturnya sangat terbatas dan susah untuk menyusun posisi rencana penelitian. Mestinya, saat di Jakarta saya sudah menginventarisir sejumlah buku yang saya butuhkan. Misalnya The Island of History dari Marshall Sahlins, The Social History of Indonesia Town dari Clifford Geertz, serta sejumlah buku lainnya.

Hal realistis yang bisa saya lakukan saat ini adalah memastikan apa tema yang kemudian saya garap nantinya. Ini juga tidak mudah. Hingga saat ini saya masih bimbang hendak memilih yang mana. Ada dua tema yang sedang kupertimbngkan. Pertama adalah peristiwa PKI di Buton tahun 1969. Peristiwa ini menarik sebab punya dinamika yang kompleks, namun belum pernah tercatat dalam berbagai khasanah riset di Indonesia. Saya menemukan ada dinamika lokal, nasional, dan internasional yang saling berpilin dan mempengaruhi dan punya pengaruh besar pada satu peristiwa. Dan ini menurutku sangat menarik untuk dituliskan. Pertimbangan lainnya adalah saya menemukan kenyataan bahwa di Indonesia, setiap orang berbicara tentang peristiwa PKI, maka pembicaraan selalu mengarah ke Jawa Tengah dan Bali. Cara berpikir seperti ini cenderung kuantitatif sebab hanya menghitung korban dengan menggunakan parameter angka-angka statistik.

Tema kedua yang menarik minatku adalah bahasan tentang etnografi rumah sakit. Bagiku ini menantang sebab bisa menyibak kabut yang lama bersemayam di benak orang-orang tentang apa dan bagaimana rumah sakit. Jika dulunya rumah sakit dianggap sebagai rumah malaikat yang selalu menawarkan pertolongan, maka pandangan itu boleh jadi keliru sebab rumah sakit telansformasi ke dalam iklim kapitalis sehingga setiap penyakit bisa dilihat sebagai modal yang dikeruk demi meningkatkan benefit (keuntungan) serta prestasi rumah sakit tersebut. Saya bermaksud mengambil setting penelitian Rumah Sakit di Bau-Bau sebab rumah sakit ini termasuk satu dari empat rumah sakit paling korup di Indonesia. Kasusnya sekarang tengah ditangani kejaksaaan. Saya pikir akan sangat menarik jika menelaah kekuatan-kekuatan yang menyebabkan ini terjadi. Mungkin di dalam rumah sakit ada sebuah dunia yang saling kait-mengait dan bekerjasama mengeruk keuntungan dengan cara memanfaatkan penyakit masyarakat.

Dua tema inilah yang sedang saya pertimbangkan untuk diteliti. Mungkin perlu shalat tahajjud atau kunjungan ke kuburan nenek moyang agar bisa dibukakan mana jalan terbaik untuk dipilih.(*)

4 comments:

  1. kak yus semangat dong...masa penelitian gini aja bikin stress. kak yus kan dah punya pengalaman banyak dalam hal penelitian. saya doakan sekolahnya cepat selesai. kak yus jangan lupa bertandang ke blogku ya. http://indipress.wordpress.com
    jangan lupa isi buku tamunya ya

    ReplyDelete
  2. kalo diizinkan nimbrung, sebaiknya anda angkat ttg rmh sakit bau-bau, pasti menarik, apa sebenarnya kkuatan yg bertarung dlm industri rmh sakit indonesia yg kian kapitalistik. utk bau-bau, saya sarankan anda berkonsultasi dgn direkturx, mnurut yg saya baca di surat kabar, dia itu mantan ketua maperwa d unhas, pasti seru deh, trs, ada jg dr.yamin, konon dia mantan ketua senat tempo doeloe.
    sy prcaya tulisan anda akan mjd rujukan bacaan bg mereka yg menelaah ttg dinamika pmbangunana ksehatan d tanah air. lagian, trend ke depan, utk kasus bau-bau, mgkin dgn tulisan dan resep yg anda tawarkan, rmh skit bau-bau dpt bergrak dlm kecepatan penuh utk mjd salah satu center n pusat rujukan di indonesia timur. masa daerah anda terkalahkan terus menerus oleh makassar, padahal sejarah lalu, kan bertuutur bnyk ttg kejayaan kampung anda. salam damai selalu

    ReplyDelete
  3. Anonymous4:45 AM

    saya ada tuh bukunya cliford gertz...gmana mau pinjam ?

    ReplyDelete
  4. sy pernah nonton film dokumenter, disitu diceritakan ada dokter yg mengaku, dia tidak mengoperasi pasiennya, tuntutan dr pihak rmh skit, krn kl dioperasi akan merugikan rmh skt jutaan dollar, dan pasien itu pun meninggal
    jd sbenernya fungsi rmh skt itu adalah bisnis/dagang
    idealnya rmh sakit itu gratissssss

    btw rmh skt d butonnya dmn?
    lebaran ini sy di buton, blom prnah lebaran dsna,
    dsana tinggal di rumah nenek, di belakang rumah sakit di pelabuhan

    ReplyDelete

Buku Terbaru Saya

Buku Terbaru Saya
Untuk memesan buku ini secara online, silakan klik foto ini. Thanks.

Terpopuler Minggu Ini

Google+ Followers

Followers

...