Jengis Khan, Tetes Air, dan Kesetiaan Seekor Rajawali


ilustrasi

Saat seseorang sahabat melakukan hal yang tidak berkenan di hatimu sekalipun, 
dia tetaplah sahabatmu.


INI kisah tentang pemimpin bangsa Mongol bernama Jengis Khan. Dalam setiap pertempuran, ia selalu datang dengan memakai baju zirah terbuat dari besi, pedang panjang yang amat tajam, serta seekor burung rajawali. Baju zirah melindunginya dari tebasan musuh, pedang tajam membantunya mengalahkan musuh, dan rajawali menolongnya untuk mengenali musuh dari kejauhan.

Dalam satu pertempuran, ia terpisah dari rombongannya. Ia lalu berjalan seorang diri ke dalam hutan dalam keadaan kehausan. Ia lalu melihat ada tetes-tetes air mengalir di satu tebing. Ia lalu melepas cawan perak dari pelana kuda yang kerap dibawanya. Ia lalu mengambil air dari cawan itu, kemudian mendekatkan ke bibirnya demi untuk diminum.

“Tring...!”

Rajawalinya tiba-tiba saja mematuk cawan peran itu hingga airnya tumpah lalu jatuh. Jengis Khan terheran-heran. Ia kembali mengambil cawan itu lalu menadah air yang menetes. Ia lalu bersiap meminumnya.

“Tring...!”

Kembali rajawali mematuk. Jengis Khan mulai murka. Emosinya naik hingga ubun-ubun. Wajanya memerah karena menahan marah. Rajawali itu telah bertindak kurangajar. Rajawali itu tak tahu bahwa dirinya tengah kehausan setelah lama berjalan dalam keadaan lelah. Rajawali itu tak tahu kalau nyawanya sangat bergantung pada tetes demi tetes dari air menetes itu. Daripada dirinya tewas kehausan, maka lebih baik rajawali itu yang tewas. “Mampus kau rajawali,” gumamnya.

Ia kembali mengambil cawan perak itu lalu menghimpun air. Saat hendak minum, kembali Rajawali itu mendekat dan mematuk tangannya.

“Tring...!”
“Crash...”

Cawan perak itu jatuh. Namun, kepala rajawali tiba-tiba saja terpenggal akibat ditebas dengan pedang tajam Jengis Khan. Ternyata, kesabaran pemimpin Mongol itu ada batasnya. Di tengah rasa haus serta lapar yang melilit perutnya, ia memutuskan untuk memenggal rajawali itu yang telah tiga kali menghalanginya untuk meminum air telaga.

Kini, ia mengambil cawan itu. Aneh, sebab air tiba-tiba saja menetes. Ia lalu menaiki tebing itu demi mendatangi sumber airnya. Astaga, ia sungguh terkejut saat melihat bahwa di atas tebing itu, ada ular besar yang mati dalam keadaan terbuka mulutnya. Bisa yang keluar dari taring ular itu telah mencemari air yang lalu menetes ke bawah.

Jengis Khan seketika sadar. Bahwa rajawali itu berniat untuk melindunginya. Andaikan ia meminum air itu, maka pasilah ia yang tewas seketika. Ia lalu dicekam rasa bersalah. Ia lalu terduduk sembari sesunggukan saat mengingat rajawali kesayangannya yang malang.

Dibawanya bangkai rajawali itu ke kerajaannya. Ia lalu meminta seorang seniman untuk membuat patung rajawali besar yang terbuat dari perunggu. Pada satu sayap rajawali, tertera tulisan, “Saat seseorang sahabat melakukan hal yang tidak berkenan di hatimu sekalipun, dia tetaplah sahabatmu.”

Sementara di sayap satunya tertera kalimat, “Tindakan apapun yang dilakukan dalam angkara murka hanya akan membuahkan kegagalan.”

***

Kisah Jengis Khan itu saya temukan dalam buku karya Paolo Coelho yang berjudul Like the Flowing River. Pesannya sangat kuat yakni tidak semua tindakan yang nampak jahat terhadap kita adalah jahat. Boleh jadi, tindakan itu justru berniat positif untuk menyelamatkan diri kita. Sebaliknya, tak semua puja-puji dan kagum pada kita bertujuan positif. Boleh jadi, ada niat jahat yang bersemayam di baliknya.

Kehidupan seringkali punya banyak kejutan. Kita kerap marah besar saat sahabat atau orang terdekat kita menyodorkan rasa pahit dalam mulut kita. Kita kesal dan mengeluarkan semua makian dan kalimat kasar. Namun, keesokan harinya, kita terkejut saat tubuh kita, yang sedang sakit, berangsur sehat. Ternyata rasa pahit itu adalah rasa obat yang menyembuhkan. Dipikir pahit adalah rasa yang tak nyaman, ternyata malah menyembuhkan kita.

Pribadi yang sehat selalu bisa menyerap setiap pengalaman untuk membangkitkan kekuatan dahsyat bagi dirinya. Hal negatif sekalipun bisa menjadi kekuatan penyembuhan yang dahsyat bagi tubuhnya. Sementara pribadi yang sakit adalah pribadi yang selalu melihat segala hal dari sisi negatif. Bahkan hal positif sekalipun, bisa saja menjadi negatif di matanya.

Semuanya berpulang pada kemampuan kita mengolah dan memaknai setiap keping realitas secara utuh. Semuanya kembali pada kekuatan kita untuk mengolah segala tindakan menjadi energi positif. Seorang biksu pernah berujar bahwa pikiran akan menentukan realitas. Di saat kita melihat sesuatu secara positif, maka realitas akan mengikuti gerak pikiran kita. Demikian pula sebaliknya.

Di tanah Mongol, Jengis Khan mengajarkan hal lain yang juga penting. Bahwa tindakan apapun yang diambil dalam keadaan marah, maka pasti akan berujung pada kegagalan. Di tanah lain, orang-orang arif telah lama mempraktikan ajaran leluhur tentang pengendalian amarah. Para sufi telah lama mengenal bacaan dalam kitab untuk menstabilkan aliran darah yang mengalir tak menentu. Para biksu membacakan berbagai mantra dan mengatur napas untuk menemukan inner peace.

Saat emosi mengepung pikiran, maka itulah saat untuk bermeditasi. Itulah saat untuk mengendalikan pikiran agar tidak liar dan menerabas ke mana-mana. Itulah saat tepat untuk salat agar pikiran kembali jernih dan terang. Itulah saat untuk sesaat melakukan refleksi sehingga gerak pikiran menjadi lebih tertata. Itulah saat-saat merenung sehingga manusia mengalami pencerahan. Itulah saat-saat bagi kepompong untuk menjadi kupu-kupu yang sayapnya mengerjap indah dan bebas ke mana-mana.


Baubau, 6 Oktober 2015
Seusai membaca buku yang ditulis biksu Ajahn Brahm
Comments
0 Comments

No comments:

Post a Comment

Buku Terbaru Saya

Buku Terbaru Saya
Untuk memesan buku ini secara online, silakan klik foto ini. Thanks.

Terpopuler Minggu Ini

Google+ Followers

Followers

...