Bajak Laut Romantis di Timur Kalimantan


kampung Bajau di pesisir Tanjung Batu, Berau

LAUTAN tak sekadar semesta yang menjadi ibu bagi seluruh warga pesisir. Lautan juga kerap kali menjadi saksi bagi konflik dan perkelahian antar manusia. Di Tanjung Batu, Berau, terselip kisah tentang konflik antara bajak laut dan warga yang lalu menjadi cikal-bakal sejarah kampung. Terselip pula kisah cinta dan rindu yang lalu mengurai ribuan kisah.

***

BAPAK itu membuka beberapa lembar lusuh. Ia sedang menguraikan sejarah kampung Bajau di Tanjung Batu, Berau, Kalimantan Timur. Ia bercerita tentang neneknya yang dahulu menghuni Pulau Derawan, kemudian pindah secara massal ke Tanjung Batu. Mengapa? "Sebab bajak laut kerap datang membakar semua kampung," katanya.

Bapak itu adalah pemuka adat Suku Bajau. Ia sengaja kutemui untuk berdiskusi beberapa topik. Ia pun bersedia berbagi pengetahuan tentang laut, serta kisah-kisah orang Bajau yang secara perlahan mulai meninggalkan laut. Banyak di antara mereka yang mulai tak bersahabat dengan laut, dan mulai mencari profesi lain di daratan. Nada suaranya getir. Ia tak bisa menahan laju suku Bajau untuk ke daratan.

Mendengar kata bajak laut serasa mendengar kisah-kisah dalam berbagai dongeng. Tapi bapak ini tak sedang membacakan dongeng. Ia mengucap kata itu dengan penuh kengerian. Ia membayangkan kampung-kampung yang dijarah dan dibakar oleh sejumlah pelaut dari negeri lain.

Di banyak desa-desa pesisir di Nusantara, bajak laut adalah momok paling menakutkan. Tak heran jika di banyak kerajaan, selalu ada sosok yang bertugas menjaga keamanan laut. Di Aceh, ada seorang Panglima Laut, di Buton ada sosok Kapitalao, di Ternate ada sosok Kapitan Laut. Hal yang sama bisa ditemukan di Kerajaan Gowa, maupun Kesultanan Bima.

Bagi warga Suku Bajau di Berau, bajak laut membawa kengerian sekaligus merekahkan peradaban baru. Bajak laut membuat warga menyingkir dan membentuk kampung-kampung kecil. Warga lalu menyiagakan pertahanan serta memperkuat solidaritas demi menghadapi bajak laut. Banyak kamung berdiri dan punya skema pertahanan.

Di kampung Bajau, bajak laut kerap disebut dengan istilah lanun. Dalam buku Bajak Laut, Orang Laut, Raja Laut yang ditulis sejarawan AB Lapian, lanun berasal dari bahasa Mindanao. Nama itu berasal dari kata l-lanao-en yang mempunyai arti orang dari danau. Bajak laut Lanun awalnya berda di pedalaman, namun akhirnya mereka menyebar ke daerah pantai. Ada dua faktor yang menyebabkan mereka ke daerah pantai. Salah satu faktor itu adalah letusan gunung api tahun 1765. letusan gunung api membuat penduduk daerah sekitar berpindah tempat menuju ke tempat yang lebih aman. Kemudian, faktor yang kedua adalah stratifikasi sosial khas bangsa Maranao di Filipina.

Dari manakah asal bajak laut itu? “Mereka berasal dari Solok,” kata bapak itu. Seingatku, kata Solok merujuk pada nama satu daerah di Sumatera Barat. Tak pernah ada kisah tentang bajak laut di sana. Tak mungkin pula orang Solok jauh-jauh datang menjarah ke pesisir utara Kalimantan. Namun setelah kurenungi penjelasannya, barangkali daerah yang dimaksudkannya adalah Kepulauan Sulu, di Filipina. Beberapa sejarawan menyebutkan Sulu sebagai rumah bagi para bajak laut paling perkasa yang kerap mengamuk di pesisir utara Kalimantan. Bajak laut Sulu kerap dilaporkan menjarah hingga Berau, Bulungan, serta beberapa daerah lainnya.

Mereka memiliki jenis persenjataan yang bermacam-macam. Jenis persejataan itu ada yang berbentuk secara tradisional dan modern. Secara tradisional, senjata mereka memiliki bermacam-macam ukuran, baik panjang dan pendek. Untuk ukuran yang panjang, ada pedang, klewang, dan tombak. Senjata ukuran pendek juga berupa parang, golok, dan mandau. Ada juga senjata yang dibuat oleh orang-orang pribumi sendiri, yaitu lela dan rentaka atau lantaka (meriam yang bisa berputar-putar). Bahkan, rombongan bajak laut juga memiliki senjata pribadi berupa keris sebagai pegangan mereka.

Perahu yang sering dipakai oleh bajak laut yang berada di sekitar kepulauan Sulu adalah perahu kora-kora. Kora-kora memiliki ciri bentang satu layar berbentuk persegi panjang, berbadan lebar dan pendek, berlambung rendah, dan ujung-ujungnya tinggi serta dihias. Perahu itu terbuat dari papan dengan haluan dan buritan yang menjulang ke atas beberapa meter. Hiasan di perahu tersebut juga berbentuk sacral seperti naga dan sebagainya.

Layar persegi panjang perahu kora-kora dibuat dari daun pandan yang dianyam.dan pada layer tersebut ditegakkan dengan tiga buah tiang yang menyatu di puncaknya. Perahu kora-kora digunakan oleh VOC untuk ekspedisi Hongitochten dan mengontrol cengkeh di Maluku.

Berita tentang korban bajak laut mengungkapkan bahwa keadaan korban yang menjadi budak bajak laut diperlakukan tidak sekejam yang diperkirakan. Biasanya, korban yang dijadikan sebagai budak adalah orang-orang Bajau. Mereka ditangkap untuk dipekerjakan sebagai budak dalam mencari kebutuhan ekonomi para bajak laut. Walaupun mereka suka dijadikan sebagai budak, jaringan pelayaran orang-orang Bajau mampu mencakup sebagian besar kepulauan Indonesia. Hal ini dapat dilihat dari komunikasi mereka terhadap masyarakat yang terbesar ke seluruh penjuru nusantara, bahkan hingga tanah semenanjung, pantai sabah, dan Filipina Selatan.

Hanya saja, mesti dicatat bahwa perlakuan budak di dunia barat dan dunia timur sungguh berbeda. Perlakuan budak di dunia timur lebih bersifat manusiawi daripada dibandingkan dengan dunia barat. Rakyat yang telah dijadikan budak biasanya hanya dipekerjakan sebagai pembuat garam, pencari ikan, pembantu rumah tangga, pandai besi, dan lain-lain. Dengan demikian, kehidupan budak dalam arti fisik menjadi lebih nyaman dan aman.

***

TAK hanya nestapa, terselip pula banyak kisah cinta antara bajak laut dan warga setempat. Seorang warga Suku Bajau di Berau bercerita tentang kisah-kisah cinta yang tak pernah terungkap ke publik. “Makanya, banyak suku Bajau di sini yang menganggap Filipina adalah daerah asal nenek moyangnya,” katanya.

Kisahnya mengingatkanku pada cerita Pocahontas yang diproduksi Disney. Ada sejumlah penjelajah agresor yang hendak menjarah ke pulau, namun ada sosok James Smith yang lalu mengubah haluan. Sosok ini tak bisa menolak kata hati, dan memilih untuk membangun hubungan kasih dengan seorang perempuan lokal.

Di kampung Bajau, barangkali ada banyak kisah-kisah romantis yang mengharu-biru dan cinta yang menembus lautan lalu menjadi mutiara di dasar laut. Kelak akan kukisahkan pada kesempatan lain.


Pesisir Berau, 30 Mei 2015
Comments
0 Comments

No comments:

Post a Comment

Buku Terbaru Saya

Buku Terbaru Saya
Untuk memesan buku ini secara online, silakan klik foto ini. Thanks.

Terpopuler Minggu Ini

Google+ Followers

Followers

...