Jalan Pedang Penulis "Sepotong Senja untuk Pacarku"


Seno Gumira Ajidarma

DI akhir tahun 1990-an, seorang sahabat bertemu sastrawan besar Pramoedya Ananta Toer.  Sahabat itu lalu bertanya pada Pram, siapakah pengarang Indonesia masa kini yang paling disenanginya. Pram terdiam sesaat, kemudian menjawab, “Saya menyenangi penulis buku Matinya Seorang Penari Telanjang serta buku Saksi Mata. Siapa namanya yaa?”

Pram tak hapal nama pengarangnya yakni Seno Gumira Ajidarma. Ia hanya mengenali gaya bertutur, sekelebatan ide yang ditata dalam kata-kata, dituangkan dalam kalimat-kalimat bernas yang berisi dan menggigit, serta dikemas dalam tarian paragraf yang aduhai. 

Ketika Pram menyebut karya Seno, bisa menjadi gambaran sejauh mana daya jelajah serta kemampuan Seno di dunia sastra. Mungkin ia belum sehebat Pram, tapi setidaknya ia sudah mulai menunjukkan jurus-jurus serta gaya bertarung kata yang piawai, sebagaimana para master pengarang yang sudah mencipta bentuk kepengarangan dan gaya bertarung dalam mencipta makna lewat kata.

Saya pengagum berat Seno. Hampir semua karyanya saya baca. Mulai dari cerita pendek, catatan perjalanan, analisis komik, hingga novel silat berjudul Nagabumi yang setebal Musashi karya Eiji Yoshikawa. Seno adalah tipe penulis serba bisa yang bisa menyimpan kata dalam benak hingga mengendap. Judul-judul cerpennya yang tak bisa hilang dari kepalaku adalah  Sepotong Senja untuk Pacarku, Sebuah Pertanyaan untuk Cinta, Dilarang Menyanyi di Kamar Mandi, Cinta di Atas Perahu Cadik, serta Pelajaran Mengarang.

Bulan ini, saya kembali mengagumi Seno. Melalui blog pribadinya, ia mengumumkan penolakannya atas penghargaan Bakrie Award 2012. Ia menolak untuk dikait-kaitkan dengan perusahaan yang telah menyengsarakan banyak rakyat di Sidoarjo. Mungkin, ia juga menolak untuk dikaitkan dengan kapitalisme yang memiskinkan banyak orang dan mengayakan diri sendiri. Lewat blognya, Seno mengumumkan:

BAGI YANG BERKEPENTINGAN
Bersama ini saya sampaikan, bahwa saya telah menerima surat bertanggal 12 Juni 2012 dari Freedom Institute yang ditandatangani Sdr. Rizal Mallarangeng. Surat tersebut memberitahukan bahwa saya terpilih sebagai penerima Penghargaan Achmad Bakrie (PAB) 2012 bidang Kesusastraan. Sehubungan dengan kemungkinan diumumkannya para penerima PAB 2012 pada tanggal yang belum saya ketahui, saya menyatakan bahwa saya telah mengirim surat bertanggal 18 Juni 2012 kepada pihak Freedom Institute, yang menyampaikan bahwa penghargaan tersebut sebaiknya diberikan kepada orang lain yang dianggap layak, karena saya tidak dapat menerimanya.
Demikianlah pernyataan ini saya sampaikan, demi kelengkapan berita ketika diumumkan.
Jakarta, 23 Juli 2012
Tertanda
Seno Gumira Ajidarma

Seno telah menambah panjang barisan sosok yang menolak Bakrie Award. Setelah Franz Magnis Suseno, beberapa yang menolak adalah Daoed Joesoef, Sitor Situmorang, serta Goenawan Mohammad yang telah mengembalikan penghargaan itu. Mereka telah menunjukkan bahwa jalan menuju dunia intelektual dan dunia sastra adalah jalan pedang yang sunyi. Mereka yang menempuh jalan pedang adalah mereka yang melakukannya murni untuk nurani kemanusiaan, bukan untuk sebuah kategori atau penghargaan.

Inilah jalan pedang yang dipilih Seno, sebuah jalan yang membuat saya tak henti mengaguminya, dan menjadikannya sebagai kompas kepenulisan di jagad republik yang kian aneh dan senantiasa menunggu para pendekar ilmu dan penyair yang bernurani dan bermartabat.


Athens, 21 Agustus 2012

1 comment:

Buku Terbaru Saya

Buku Terbaru Saya
Untuk memesan buku ini secara online, silakan klik foto ini. Thanks.

Terpopuler Minggu Ini

Google+ Followers

Followers

...