Balada Getir AMIEN RAIS



WAJAH itu nampak kian berkerut. Ia menggelar jumpa pers demi menjawab tudingan-tudingan yang mengarah padanya. Jaksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menuduhnya telah menerima uang periode 10 tahun silam. Ia menyebut dirinya menerima uang dari koleganya Sutrisno Bachir. Media melakukan framing tentang dirinya yang terkesan hendak ‘lempar batu sembunyi tangan.’ Entahlah. 

Ia hendak mengatakan, tidak ada satupun yang salah di situ. Anehnya, tak ada sedikitpun pernyataan dirinya telah menolak uang itu. Ia menerima dan menghabiskannya, meskipun dana itu diakuinya dari Sutrisno. Sepintas ia terlihat tegar, namun betapa media menempatkan dirinya di ujung tanduk. Perlawanan terakhirnya adalah menuduh rekannya pengusaha yang dulu amat dibanggakannya. Namun ia tak menampik bahwa dirinya ikut menerima.

Saya menyaksikan Amien Rais di televisi. Ia bukan lagi Amien Rais yang dahulu amat menggetarkan. Ia bukan lagi Amien Rais yang menerjemahkan buku karya Ali Syari’ati berjudul Tugas Cendekiawan Muslim yang kalimat-kalimatnya sungguh menggugah. Ia bukan lagi Amien Rais yang dahulu menuduh rezim bertindak korup. Korupsi adalah tema yang pernah melambungkan namanya, namun seiring waktu bisa jadi akan menikam dirinya. Dia tenar karena perlawanan pada korupsi, akan tetapi sejarah juga bisa saja mencatat dirinya terkapar karena korupsi.

Dahulu, saya mengagumi sosok ini. Sepulang dari mengambil doktor bidang hubungan internasional dari University of Chicago, ia masuk dalam daftar cendekiawan Muslim pembaharu Indonesia. Dalam daftar intelektual pembaharu yang dibuat beberapa akademisi, ia disejajarkan dengan tokoh sekelas Gus Dur, Nurcholish Madjid, dan Dawam Rahardjo.

Ia seorang penulis kolom yang produktif. Saya selalu berusaha membaca kolomnya di rubrik Resonansi di Harian Republika. Di masa itu, Amien adalah penulis paling jernih. Di tengah situasi banyak intelektual yang justru menjadi komprador pemerintah Orde Baru, Amien tetap membawa nuansa kritis seorang akademisi yang gelisah melihat bangsanya.

Amien adalah pengamat yang pertama menujum bahwa Orde Baru akan segera tumbang. Di banyak diskusi, ia tampil kritis dan berani melawan pemerintah. Puncak kekritisannya adalah saat membongkar kasus dugaan korupsi pemerintah di Busang dan Freeport. Namanya terkerek sebagai intelektual aktivis yang berani membongkar kebobrokan.

Ia juga berani menyatakan diri siap menggantikan Soeharto sebagai presiden. Di zaman ini, pernyataan itu adalah hal biasa. Semua orang bisa saja berbicara terbuka tentang niat menjadi presiden. Tapi di zaman itu, zaman di mana orang berkumpul saja bisa diamat-amati oleh intelijen, pernyataan Amien laksana guntur di siang hari di telinga rezim.

Ia menuai popularitas. Di tambah lagi ia memimpin salah satu ormas terbesar. Popularitasnya terkerek tinggi. Ceramahnya ditunggu. Setiap aktivis ingin bersama dengannya. Ceramahnya juga ditunggu semua mahasiswa dan organ-organ pergerakan yang masa itu sudah tak sabar untuk menetak leher rezim Orde Baru.

Akhirnya, rezim itu tumbang. Ia menjadi lokomotif penarik gerbong reformasi. Dalam situasi politik yang sedemikian kritis, ia digadang-gadang menjadi presiden. Kata Yusril Ihza Mahendra, seharusnya Amien Rais jadi presiden menggantikan Soeharto. Tapi ia gagal menjaga momentum. Ia terkesan ‘malu-malu tapi mau.’ Ia ingin didorong beramai-ramai, tanpa ada penolakan. Ia tak ingin mengajukan namanya. 

Momentum keragu-raguan ini dibaca oleh Gus Dur. Saat Amien Rais setengah bercanda menawarinya jadi presiden melalui poros tengah umat Islam, Gus Dur langsung mengiyakan. Maka melengganglah ia sebagai Presiden RI ke-4 setelah Habibie. Dalam satu kesempatan, Gus Dur terkekeh saat menyebut dirinya maju sebagai presiden dengan modal dengkul. “Itupun dengkulnya Amien Rais,” katanya dengan terbahak-bahak.

Amien menjadi king maker. Ia menjabat sebagai Ketua MPR yang kuasanya tak sebesar di masa Orde Baru. Saat Gus Dur lengah, ia berada di garis depan untuk me-lengser-kannya. Gerakan itu berhasil. Gus Dur memang jatuh, tapi setidaknya ia pernah menjadi presiden dan menjalankan agendanya.

Kisah Amien Rais adalah kisah kecemerlangan yang tak dijaga momentumnya. Pernah menjadi tokoh nomor satu, perlahan popularitasnya memudar. Ia masih kerap bicara tentang kasus korupsi para aparat, tapi publik mulai kehilangan kepercayaan. Saat menjabat, ia sama saja dengan pejabat lain yang hanya berceloteh, tanpa menunjukkan banyak kerja nyata.

Ia meninggalkan dunia yang membesarkannya yakni dunia intelektual, dunia penuh gagasan-gagasan. Ia sibuk mendirikan partai lalu berniat maju sebagai presiden. Tapi itu tadi, momentumnya telah lewat. Malah partai yang didirikannya tak pernah bisa keluar dari kutukan 7 persen di pemilu legislatif.

***

KINI, Amien Rais masih mengitari panggung politik. Ia bukan lagi pemimpin perubahan, melainkan pengikut di belakang tokoh yang lebih junior darinya. Kalimatnya tak sejernih dulu. Kata orang-orang, ada kebencian di kalimat itu. 

Beberapa tahun terakhir, ia malah hadir di panggung politik dengan membawa politik identitas. Ia membawa-bawa kalimat Tuhan untuk menghakimi banyak hal. Ia dengan mudah menyebut istilah seperti “perang Badar”, “laknatullah”, hingga berbagai istilah lain demi memojokkan pihak lain. Ia selalu menyebut dirinya mengatasnamakan barisan besar umat Islam. Dahulu, ia menurunkan penguasa di Jalan Cendana, menantu penguasa itu di ajang pilpres belum lama ini.

Kalimatnya masih menikam seperti dahulu, namun ia kehilangan daya gedor. Yang sekritis dirinya banyak di semua partai. Ia tidak lagi menjadi idola anak muda yang setia menunggu tulisan ataupun kalimatnya. Ia gagal memosisikan diri sebagai guru bangsa. Ia tidak setenang Habibie yang hingga kini tetap setia merawat Indonesia dengan cara-cara yang menginspirasi.

Kisah Amien Rais adalah kisah kegagalan menjaga kecemerlangan. Dahulu, ia adalah akademisi yang produtif dan kritis. Tulisan-tulisannya menyengat pemerintah. Ia menuding berbagai praktik korupsi di pemerintahan. Tak sekadar akademisi, ia juga aktivis yang dengan gagah berani telah menuding pemerintah melakukan korupsi.

Berkat perlawanan terhadap korupsi, namanya melambung. Dan perlawanan atas korupsi itu pulalah yang kini mulai menghantui dirinya. Benar kata seorang akademisi, musuh para politisi hanya satu yakni dirinya sendiri. Jika tergoda oleh wanginya kekuasaan, maka cepat atau lambat akan segera terbius. Dalam politik yang serba mahal dan padat biaya, politisi seringkali mudah bersekutu dengan siapapun. Politik itu mahal Bung!

Amien seperti sosok Oedipus dalam dongeng Yunani, sosok raja yang di masa kecilnya ditakdirkan para dewa kelak akan membunuh ayahnya dan menikahi ibunya. Oedipus menolak keinginan dewa. Dia lalu bertualang ke satu kota dan menjadi raja. Saat terjadi kasus pembunuhan dan pemerkosaan, dia memerintahkan penyelidikan atas kasus itu, yang ternyata berujung pada dirinya. Tanpa disadari, dirinyalah yang ternyata menjadi pelakunya. Oedipus lalu menusuk matanya sebagai hukuman.

Beranikah Amien Rais menjadi Oedipus yang akhirnya mengakui sesuatu yang dahulu begitu dibenci dan dilawannya? Bisakah ia menjadi Amien Rais yang mendukung pedang tajam pemberantasan korupsi meskipun pedang itu akan memenggal dirinya?

Entah. Saya tak begitu yakin.



Bogor, 2 Juni 2017

15 comments:

  1. Entah..saya juga tak begitu yakin..setelah pada Pilpres 2014 ia jg pernah sesumbar akan jalan kaki dr Jakarta ke Jogja saat, jika calon yg tak dijagokannya kelak mjd pemenang. Apa boleh dikata.. ����

    ReplyDelete
  2. Mansur Talangko11:06 PM

    Luar biasa

    ReplyDelete
  3. Saya tidak begitu banyak tahu tentang sepak terjang Amien Rais. Tapi, dari gayanya di media, saya sudah melihat hal yang bikin risih. Terkadang kata-katanya memang justru memprovokasi.

    ReplyDelete
  4. Anonymous5:38 AM

    Jujur saya pernah mengaghminya. Pada masanya dia menjadi motir pembaharuan.Bahkan saking kagumnya saya membeli buku Amin Rais sikancil pilek. Isinya jenaka tentang sepak terjang Amin Rais. Berjalannya waktu buyarlah semua itu. Th 2016 tidak sama dfn 1998.

    ReplyDelete
  5. Ya benar beliau adalah tokoh besar reformasi yg kharismatik namun kehilangan momentum, namun bgmnpun luar biasa perannya bagi bangsa ini dlm demokrasi yg ia pimpin. Bagi saya dia tetap tokoh reformasi. Pernyataan dan sikapnya bukan bertentangan dengan sikap anti koripsinya. Soetrisno Bachir sebagai penyandang dana kegiatan politik di Pan memberikan bantuan keuangan, dan bukan urusan Amien Rais uang itu dr mana. Apa salahnya? Mungkin salahnya dia asal mwnerima saja. Yang saya heran mengapa masy sekarang khususnya yg trbaca di medsos sering melecehkan setara egn para oknum koruptor atau provokator negeri ini, mereka tdk mejyadari bahwa iklim demokrasi sampai pada level skrg ini salah satunya berkat gerakan reformasi yg dipimpinnya. Saya tetap respek dan mengagumi beliau, bapak Amien Rais

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi belakangan ketika jokowi akan maju dan dia mendukung prabowo dia memuji soeharto. Jadi kesimpulannya dia plintat plintut, busuk mengincar dalam gelap

      Delete
  6. Jujur sy pernh mengagumi beliau. Menjelang bangkitnya reformasi beliau pernah mengatakan bahwa Soeharto saat itu ibaratnya "lame duck" Dan itu benar adanya.
    Roda sejarah ternyata telah berputar.

    ReplyDelete
  7. Siapapun, pasti melakukan. Akademisi, Politikus,dll. Saya Jamin. Masih ingat kan Bagaimana Isu Presiden obama...

    ReplyDelete
  8. Pak Amien Rais tetaplah sosok yg seperti yg dulu, cuma mungkin karena dia memilih langkah yg berbeda kemudian kita menghakiminya dgn tuduhan macam2. saya masih percaya dia adalah sosok yg bersih. terlalu dini untuk memvonis Amien Rais sbg sosok yg koruptif, menjadi pengikut kelompok lain, dan sebagainya. Sy jadi ingat tentang sosok Mantan Jenderal yg diutus oleh bosnya untuk menegosiasikab hal yg sgt rahasia, tapi AR tdk mau terjebak, sang Mantan Jenderal pulang dgn kecewa, semoga ini tdk menjadi bahagian dari proses penyingkiran tokoh2 yg bersebrangan dgn kekuasaan. ditengah semakin suramnya proses penegakan hukun, semoga ini murni sebagai bahagian dari proses penegakab hukum.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anonymous11:00 AM

      Cerita jenderal ok, coba ceritakan dengan jujur yg 600 juta, bukankah pemimpin yang berdusta pasti masuk neraka, pak amin berani menantang Allah SWT?

      Delete
  9. nyimak om..blognya bagus

    salam kenal dari

    www.infokampus.net

    ReplyDelete
  10. Tidak lebih hanya orang miskin yang tidak punya integritas dan di besarkan dalam lingkungan kemunafikan tetapi ketika berkesempatan menimbah ilmu di negeri yang penuh integritas diapun ingin membuktikan bahwa dia manusia berintegritas tetapi pada akhirnya terbukti juga bahwa Amien Rais tidak lebih adalah manusia munafik yang menyembunyikan kemiskinan integritasnya pada kehebatan agama demi mewujudkan ambisi pribadinya sebagai tokoh. Setiap orang yang ketokoannya karena memanfaatkan kemuliaan agama pasti akan sama seperti Amien Rais, Anies Baswedan dan kroni - kroninya, tetapi setiap tokoh yang memanfaatkan keintelektualitasnya untuk membesarkan kemuliaan agama pasti memiliki integritas seperti Gus Dur, Nurcholis Madjid, dan Habibie. Mereka inilah contoh intelektual muslim yang punya integritas. Kami berharap akan muncul banyak Gusdurian, Habibie, dan Chak Nur muda di Indonesia di banding Amien Rais atau Anies Baswedan.

    ReplyDelete
  11. Hanya saja harus diakui ada agenda lain dalam pemerintahan dengan mulai menyisir satu persatu lawan politiknya..

    Amien Rais? saya mungkin tepat sejak awal mengetahuinya dari wajah dan ucapannya ada hal yang tidak jernih..

    salam bang

    ReplyDelete
  12. Ya..semuanya kembali pd krjyjuran, dan niatan baik, integritas maSing2 individu..utk apa sebenarnya dia berbuat, kemana tujuan hendak ditempuh..dan bgmna ia disiplin dg prinsip dan integritadnya dalam pergolakan mengarungi perjalanan dr apa yg dicita citakannya..dan apa yg mjd akhir dari tujuan hidupnya..utj kejayaan diri..atau tetap sbg hamba Tuhan..yg srlalu sadar dirinya hanya berbuat atas kehendak sucinya.krn Kuasa Tuhan semata..saya pikir kita cukup mrnyaksikan saja petjalanan hidup seseorang..jgn larut dalam krbodohan dg mencoba pingin tahu isi hati orsng. mencaci..spt sekumpulan orang liar tak beradap..krn pd hakrkatnya yg sebenarnya hanya Tuhan yg tahu..hukuman duniapun blm cukup utk mej pembenaran akan cavi maki kita pd seseorang..seandainya orang sdh bersalah dan mengaku salah selalu ada pintu taubat..tp krnapa kita yg selalu ingin betnafadu melibatkan diri dg turut mencaci fan menambah dosa yg tidak perlu...

    ReplyDelete
  13. sangat disayangkan, padahal dia digadang-gadang sbg tokoh reformasi yg berperan besar dlm menumbangkan rezim soeharto ygn korup.. Malah dia sendiri yg terjerat kasus korupsi? Wah, kalo ini benar2 terbukti, sangat disayangkan skali lg..

    ReplyDelete

Buku Terbaru Saya

Buku Terbaru Saya
Untuk memesan buku ini secara online, silakan klik foto ini. Thanks.

Terpopuler Minggu Ini

Google+ Followers

Followers

...